Rabu, 25 April 2012

Vaksin Influenza, Seberapa Efektifkah...?

Setiap tahun, kantor tempat suamiku bekerja mengadakan program vaksinasi influenza untuk semua karyawan nya. Tujuan utama dari pemberian vaksin ini sudah jelas yaitu untuk mencegah penyakit influenza.

Influenza adalah penyakit saluran pernapasan yang di anggap bisa menurunkan kualitas kerja. Tapi yang masih jadi pertanyan buatku ataupun suamiku sendiri...apakah pemberian vaksin influensa ini bisa menjamin seseorang benar-benar tak bisa sakit atau tidak....? karena pada kenyataan nya meskipun setiap tahun nya sudah di vaksin tapi kok terkadang suami masih kena flu juga ya...?


Hmmm.....beruntung jaman sudah sedemikian canggihnya ya, kalo ada sesuatu yang tidak kita mengerti kita bisa dengan mudah mencari jawabannya di google. Oke deh...langsung meluncur ke mbah google.....dan inilah jawabannya :

Vaksin influenza di berikan untuk membantu mengurangi resiko terkena flu dan menyebarkan nya kepada orang lain. Vaksin ini sekitar 70-90 % efektif dalam mencegah sakit tergantung dari lama dan intensitas musim flu dan kesehatan kita.

Dalam beberapa kasus, orang yang sudah mendapat vaksin ini tetap saja bisa terkena flu namun lebih ringan daripada orang yang yang tak mendapatkan vaksin ini. Vaksin flu memberikan kesempatan yang baik untuk mencegah flu, namun tidak bisa menjamin kita menjadi tidak sakit.

Vaksin ini merupakan vaksin yang sebaiknya di berikan setiap tahun mengikuti perubahan virus yang bisa dengan sangat cepat bermutasi setiap tahunnya.

Oooo...jadi pemberian vaksin ini memang hanya untuk mencegah, namun tak bisa menjamin seseorang menjadi tidak sakit ya.

Banyak masyarakat kita menganggap bahwa influenza adalah penyakit flu ringan yang dapat sembuh sendiri. Yang bisa sembuh sendiri dalam 3 hari sebenarnya adalah common cold atau flu. Sedangkan penyakit yang bisa di cegah dengan vaksin influenza adalah penyakit influenza atau flu berat yang bisa menimbulkan komplilasi berbahaya seperti infeksi telinga, sinusitis akut, dan radang paru-paru.

Selama ini negara kita termasuk terendah dalam penggunaan vaksin influenza di asia pasifik, persoalan utamanya mungkin karena harga vaksin yang lumayan mahal.

Satu  waktu, aku pernah tanya harga vaksin ini di rumah sakit langganan ku di batam, harga vaksin plus biaya dokter sekitar 300.000 an, memang cukup mahal untuk ukuran sebuah vaksin ya. Jadi wajar ya, kalo masyarakat indonesia belum banyak yang menggunakannya. Padahal katanya semakin banyak orang yang di vaksin akan semakin menurunkan angka penularan penyakit ini di masyarakat. Kalo aku sih, kalo ada yang mau gratisin seperti di kantor suamiku sih mau-mau aja ya..hehe...tapi kalo musti bayar sendiri.....hmmm...nanti deh di pikir-pikir lagi....hehehe...

Vaksin influenza sebenarnya awalnya di tujukan untuk orang-orang yang beresiko seperti  bayi dan anak-anak, orang lanjut usia, petugas medis, calon jemaah haji ataupun orang menderita penyakit kronik seperti asma. Namun meskipun kita bukan termasuk golongan di atas, jika kita ingin mendapat perlindungan dari flu yang berat kita juga bisa melakukan vaksin itu kok. Untuk keterangan lebih lanjut, bisa di tanyakan ke rum ah sakit terdekat yang ada di kotamu.....jadi apakah sahabat berminat...?


37 komentar:

  1. kalau dapet yg gratis enak ya. waktu itu aku mau vaksin pascal tapi kata dokternya gak perlu. tapi lain dokter bilangnya perlu bingung kan jadinya

    BalasHapus
    Balasan
    1. memang setiap dokter punya pendapat sendiri2 ya, tapi semua kembali ke pribadi masing2 ya mbak, apakah butuh atau tidak, betul kan ?

      Hapus
  2. aq baru tau kalau ada vaksin influenza
    *ketinggalan bgt*

    suamiku kyknya bagus tuh kalau vaksin ini
    sering bgt dia sakit flu karena alergi udara
    tapi harganya mahal ya...?

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehehe, mungkin suaminya mbak dian butuh divaksin juga tuh

      coba ditanyain ke dokter langganan keluarga mbak

      Hapus
  3. TApi ga menjamin loh mami.
    Anak temenku, rajin banget di Vaksin influenza,tapi tetep aja kena flu..

    kalo menurutku sih, ga terlalu penting juga, semuanya tergantung kita denk, soalnya kalo masalah sakit mah daya tahan tubuh yang kurang.
    YAng penting makan dan minum istirahat yang cukup..

    BalasHapus
    Balasan
    1. betul mbak, yang penting menjaga daya tahan tubuh agar stamina selalu fit dan nggak gampang sakit

      Hapus
  4. ooh aku tauknya vaksin ini cm buat anak2 aja.. ternyata bs buat dewasa tooh

    BalasHapus
    Balasan
    1. bisa buat dewasa dan anak2 juga kok mbak,

      ayo kanaya...mau divaksin atau nggak nih....

      Hapus
  5. Mahal juga ya, Mam, biayanya. 300ribong gitu, bisa buat beli bakso 60 mangkok. Hehe
    Tapi harapnnya sih, nggak perlu vaksin-vaksinan segala influenza jauh. Hehe
    Maunyaaa :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya wur, pengen nya sih nggak usah vaksin tapi tetep sehat ya

      Hapus
  6. emang wajib yah ?? kok mahal bnget ya mi,-

    BalasHapus
    Balasan
    1. nggak wajib sih kalo daya tahan tubuh kita bagus

      Hapus
  7. ahhh kalo aku udah keserang flue biarin ajah.. minum yang banyak, terus istirahat :)) ga perlu macem-macem, yang ada nanti aku kepalang ribet sendiri mba :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. betul, yang penting jaga pola makan dan istirahat yang cukup ya

      Hapus
  8. Belum pernah vaksin flu mbak, kalo vaksin flu burung pernah hehehe...

    Thanks mbak sharingnya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. selama ini suka deketan sama burung ya...hehe...

      Hapus
  9. vaksinnya menyembabkan ketergantungan atau efek samping ga tuh

    BalasHapus
    Balasan
    1. efek sampingnya paling terasa ngilu di tempat yang baru di suntik....hehehe...

      Hapus
  10. Kalo vaksin nye gratis Nay mau..hihii *mental gretongan*
    Nay lagi gejala flu nih, dari tadi puyeng banget dan bersin2 :( *moga gak parah aje dah, bantu doa ye Bun*

    BalasHapus
    Balasan
    1. kebanyakan minum es kali nay....semoga cepet sembuh ya...

      Hapus
  11. Balasan
    1. hehe...makasih ya udah mampir kesini.

      Hapus
  12. wah saya termasuk sering terkena influensa, apakah dengan vaksin ini kekebalan tubuh saya terhadap influensa membaik yah, hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. di coba dulu aja kali ya, biar bisa merasakan langsung...iya kan...?

      Hapus
  13. apakah pemberian vaksin influernza ini dengan cara suntik, Bu? Kalau iya, nda mau nyoba ah. sudah bayar mahal, disuntik pula. Hi.....#takutjarumsuntik

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehe...betul bi, pemberian vaksin ini dengan cara di suntik...takut jarum suntik to....?

      Hapus
  14. Eh ada ya vaksin flu hihi
    Aku sukanya imunisasi yang ditetesi itu ;))

    BalasHapus
    Balasan
    1. ada donk un..

      kalo yang ditetes kayaknya vaksin buat anak2 deh, kalo buat orang dewasa kayaknya lebih mantep kalo disuntik aja deh, hihi

      Hapus
  15. Kalau saya kena flu, biasanya banyak minum air putih anget, istirahat, lalu habis shubuh jalan2 di sawah. Alhamdulillah, flunya ga bandel lagi. hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. berarti ngga perlu obat macem2 ya mas, hehe

      Hapus
  16. kalo flu, saya malah sembuh kalo makan yg pedas & berkuah.. jd kalo makanan yg pedas & berkuah membuat lendir yg jadi penyebab flu mudah keluar..hehee

    BalasHapus
    Balasan
    1. sama...saya juga biasanya kalo lagi flu pengen nya makan yang panas dan pedas...hehe...

      Hapus
  17. anak ku telinga nya ber air dan menyebab kan bauk yang mengganggu,apakah dengan vaksin ini bisa membantu penyembuhan nya ya?

    BalasHapus
  18. Saya sdh 6 kali imunisasi influenza efektif paling sekarang flunya cuma sekali setahun biasanya setiap bulan flu terus

    BalasHapus
  19. Saya sdh 6 kali imunisasi influenza efektif paling sekarang flunya cuma sekali setahun biasanya setiap bulan flu terus

    BalasHapus
  20. sudah di vaksin influenza tapi tetap kena Flu..
    alaa maak...
    gak efektif

    BalasHapus
  21. yang untung yg jualan vaksin yakni negeri barat, anakku gak pernah pake vaksin2 apapun apapun alhamdulillah sehat, malah kemaren sempat baca anak sd yg divaksin keesokan harinya malah tdk bisa jalan dan seminggu kemudian anak itu malah meninnggal dunia

    BalasHapus