Minggu, 08 April 2012

Sego Abang Lombok Ijo

Postingan kali ini mau ngomongin tentang makanan lagi nih,...tapi,kali ini mau cerita tentang makanan yang tradisional banget loh...yaitu sego abang lombok ijo, makanan khas dari Kabupaten Gunung Kidul, Yogyakarta. Sebuah kabupaten yang terletak di daerah timur kota Yogyakarta.

Kebetulan suamiku memang asli dari sana, jadi makanan ini termasuk makanan favorit suami juga. Aku tahu tentang  makanan ini juga dari suami. Dia sering cerita kalo di tempat asalnya masakan ini lagi naik daun pamornya. Sajian ini juga sudah di gagas menjadi sajian khas yang di sarankan untuk di cicipi para pendatang yang berkunjung ke kabupaten Gunung Kidul, Yogyakarta.

Beberapa bulan silam, saat mudik ke kampung suami, alhamdulilllah kami berkesempatan mencicipi kuliner ini. Tadinya aku sih berharap ibu mertuaku mau masakin makanan ini, tapi ternyata beliau kebetulan lagi repot, dan tak sempat memasak nya untuk kami. Jadi lah kami mencarinya ke tempat lain, dan kami menemukan sebuah rumah makan di sebuah desa wisata yang menyajikan sego abang lombok ijo ini. Kesan pertama aku sih langsung suka, karena cocok dengan lidah jawaku ini, tapi buat zidane, dia bilang sih nggak terlalu suka, katanya terlalu manis, hehe...maklum lidah zidane termasuk lidah sumatera jadi memang tak begitu suka dengan masakan yang ada citarasa manisnya.

Sego abang lombok ijo adalah sajian berupa nasi merah yang di hidangkan bersama sayur lombok ijo (sayur kuah santan yang  berisi potongan tempe dan cabe hijau), kemudian ada juga oseng-oseng daun pepaya, di tambah lauk pauk berupa baceman ( ada ayam, tahu, tempe yang semuanya di masak dengan cara di bacem), di tambah seporsi ikan wader goreng tepung( ikan kecil seperti ikan teri yang hidup di daerah sungai), kemudian di tambah seporsi sambel bawang yang pedesnya nonjok banget deh....

gambar dari sini

Menurutku sajian ini memang unik dan njawani sekali , baik dari cita rasa maupun dari cara penyajiannya saat di hidangkan. Makan masakan ini malah jadi inget masakan rumahan ala ibuku di kampung dulu. Yah,  rasanya seperti bernostalgia ke masa kecil dulu, saat bisa menikmati masakan ibu setiap hari. Hmmm....betapa indah masa-masa seperti itu.

Sahabat, pernahkan mencicipi makanan ini ? Jika sahabat suka dengan masakan jawa, di jamin pasti juga suka dengan sego abang lombok ijo ini. Karena rasanya memang betul-betul njawani....

Nah, kalo punya kesempatan datang ke daerah Gunung Kidul, Yogyakarta, sempatkan untuk mencicipinya ya...


54 komentar:

  1. Aduuuuh Mamaaa. Anak kost laper nih. T_T :P

    BalasHapus
  2. Hihi aku rung tau nyoba iki mbak :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. sekali-kali kalo ke jogja di cobain un, di daerah gedong kuning ada juga tuh rumah makan sego abang.

      Hapus
  3. Belum pernah nyoba mbak hehe...
    Gunung kidul tuh wonosari ya mbak? Daerahnya berbatu2 kapur kayaknya pernah main dri wonogiri.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, betul....memang daerahnya tandus dan berbatu.

      Hapus
  4. Hmmm.. nyam nyam nyam.. pengen..

    Gunung Kidul? Berarti Masnya satu tanah air dengan penulis Tasaro GK.

    Salam hangat Mbak

    BalasHapus
    Balasan
    1. o ya...sama-sama dari gunung kidul ya, bedanya suamiku bukan penulis ya mas hakim....hehehe...

      Salam hangat dari batam

      Hapus
  5. Waduh. Kaya artis aja. Naik daun. Ga sekalian naik genting gitu :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. ketinggian kalo naik genting, kalo jatuh gimana hayo....

      Hapus
    2. paling makanannya tamblok mba :))

      Hapus
    3. Tamblok itu apa sih ? Tumpah ya ?

      Hapus
  6. Sego abang cuma pake wader tho..
    wuiih nikmatnya *makanan paporit bapakku*

    Mami..kita nyanyi sego abang lombok ijo..
    Nyaingin iwak peyek sego jagung..

    BalasHapus
    Balasan
    1. bapak nya mbak nchie dari jawa juga to...?

      nanti saingan sama trio macan donk, takut di cakar ah....hihi...

      Hapus
  7. Waahh...jadi penasaran ame rasanya, tapi kayknye aye sama ame Zidan deh gak terlalu suka manis :D hehhe

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo nay sukanya pasti masakan betawi ya...?

      Hapus
  8. Sego Abang itu kandungan gizinya tinggi ya Mbak :)

    Dulu aku suka dapat, tapi sayang makannya, wong cuma dikit, jadi buat anak2 aja, hehe...

    BalasHapus
    Balasan
    1. sego abang pastinya lebih sehat daripada nasi putih ya mbak.

      Hapus
  9. sego abang lombok ijo
    hhmm....aq baru denger nama makanan ini
    dr yogya yg aq tau cuma gudeg sama bakpia aja

    ada ikan wader goreng tepung sama sambal yang nonjok banget...jadi ngiler nih

    BalasHapus
    Balasan
    1. ikan wader ini yang paling unik loh mbak, karena jarang bisa di temukan di tempat lain, cuma ada di gunung kidul aja.

      Hapus
  10. Aku belum pernah makan itu. Rumahku Jogja Mi, tapi aku nggak pernah ke Gunung Kidul. Kalo di Jogjanya ada yang jual nggak ya? Maknyus deh kelihatannya, aduuuh... ilmu kulinerku jelek banget nih :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. di jogja juga ada kok wury, di daerah gedong kuning, aku lupa nama rumah makannya, yang pasti ada tulisan sego abang khas gunung kidul gitu.

      Hapus
  11. wah, lidah gue cocok banget ama masakan jawa, gak tau kenapa? Apakah jodoh gue nanti orang jawa?*maaf gak fokus..
    hmm..jadi kalau pesan Sego abang lombok ijo itu satu paketnya...harganya mahal dong?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, memang udah satu paket itu. Harganya nggak terlalu mahal kok, sebanding kok dengan rasanya

      Hapus
  12. nampaknya enak nih mi ..
    tapi pedes kayaknya yah mi ..
    akr pernah ke JOgja makanan jawa rata-rata manis .. kayak gudeg dsb ..
    hehe
    tumben ada yang pedes

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bukan cuma makanan nya yang manis, orang-orangnya juga manis-Manis loh, hehe

      Eh masakan jogja banyak yang pedes kok, contohnya oseng-oseng mercon tuh, pernah nyobain nggak?

      Hapus
  13. pengen coba nih mami zidane :( sayangnya jauh banget di Yogya -_-

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe, memangnya echi tinggal dimana ?

      Hapus
  14. sudah sangat lama saya ndak makan nasi merah, sepertinya sekarang susah nyarinya Mbak. Padahal enak apalagi kalo ada tambahan lombok ijo seperti itu, waahhhh saya jadi pingin makan nih

    BalasHapus
    Balasan
    1. Memang nasi merah agak susah dicari pak, kalo pas datang ke jogja bisa di sempatkan untuk mencicipinya pak

      Hapus
  15. Waa..saya kira tadi nasi merahnya dari jagung, tibae dari beras merah ya Mbak...oseng-oseng daun pepayanya sukaaa..apalgi jika pake bungan pepaya juga (jenis pepaya gantung namanya di daerah saya)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, dari beras merah mbak, kalo dari jagung namanya pasti sego jagung donk mbak....hehe..

      Hapus
  16. Katanya lidah sumatra tidak suka manis yah?aku baru dengar tuh.kalau aku lidah apa yah?soalnya hampir suka dengan smua rasa :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul, lidah orang2 sumatera memang lebih suka masakan yang asin

      Hapus
  17. Wah lauknya itu pas banget untukku jeng....apalagi ada basi merahnya yang menyehatkan.
    Semoga kapan2 bisa jalan2 ke Gunung Kidul untuk menikmati sego lombok abang itu

    Selama ini saya hanya mendengar namanya tapi belum pernah lewat apalagi berkunjung ke South Mountain itu.
    West Progo juga baru melointasi saja kalau saya ke Purwokerto. Yang sering ya ke Jogya.

    Salam hangat dari Surabaya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sekali sekali main ke gunung kidul pakdhe, biar bisa nyobain sego abang lombok ijo.

      Hapus
  18. wah nasi merah.....dulu waktu kecil aku sering makan nasi merah...tp skrang udah ngga pernah lagi...kayaknya emang enak yach makanannya....jadi laperrr

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nasi merah juga lebih banyak kandungan seratnya loh mbak, jadi pastinya lebih sehat juga mbak

      Hapus
  19. Hehe biar namanya Sego Abang Lombok Ijo tapi kalau nggak pakai sambel masih kerasa manis ya mbak? Kalau gitu mesti pake sambel nih, soalnya biar orang Jawa tapi karena lahir besar di Lampung, nggak marem kalau ga ada sambel hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sayur lombok ijo nya memang nggak terlalu pedesmbak, jadi memang kalo pingin lebih marem ya harus pake sambel bawang yang lebih pedes mbak

      Hapus
  20. wah benar-benar menggoda ini makanannya ya, tapi kok waktu aku ke gunung kidul g pernah tahu ya... coba kapan-kapan kalo kesana tak nnyari ah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jo lali loh ya, kalo mampir gunung kidul di sempetin icip- icip menu ini

      Hapus
  21. kalau aku ke jogja hubungi maminya Zidane aja ya buat nyobain kuliner disana :)

    BalasHapus
  22. JD ngiler nih mami Zidane.. kebetulan saya penggemar makanan pedas :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama donk, saya juga suka pedas mbak

      Hapus
  23. wah aku belom pernah makan sego abang Mbak...
    jadi kepingin rek

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ayo, jalan2 ke gunung kidul mbak

      Hapus
  24. muanteb nich....
    lombok ijo....kalo di tempatku kayak sayur tempe ya mam...
    **ngecess**

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya sayur lombok ijo ini sayur tempe plus cabe ijo yg dimasak dengan kuah santan

      Hapus
  25. kunjungan gan.,.
    bagi" motivasi.,.
    fikiran yang positif bisa menghasilkan keuntungan yang positif pula.,..
    di tunggu kunjungan balik.na gan.,.,

    BalasHapus
  26. wah ada yang jual makanan itu di surabaya?

    BalasHapus