Selasa, 17 April 2012

Cabe Kampung

Sahabat suka makan pedas....? atau malah nggak bisa makan kalo nggak ada cabe nya atau sambel nya...?
Kalo iya, berarti sama donk...hehe...

Dari dulu, aku adalah pecinta cabe sejati, pokoknya kalo makan apa-apa ya harus pedes...kalo nggak ada pedes-pedes nya rasanya kok malah jadi nggak selera makan deh. Dulu, kebiasaan makan pedes sempat ku hentikan beberapa tahun, karena aku terkena maag yang cukup parah, tapi alhamdulilllah sekarang udah sembuh, jadi hobiku menyantap cabe aku lanjutkan lagi.....hehe...

Ngomong-ngomong soal pedes, aku mau cerita soal cabe nih, cabe kampung yang ku dapat dari seorang tetangga yang baru mudik ke kampung halaman nya di Medan. Saat kembali ke batam, dia membawa banyak sekali cabe merah yang kecil-kecil alias cabe kampung. Kebetulan orang tuanya di medan merupakan petani cabe, jadi wajar ya kalo oleh-olehnya juga cabe. Alhamdulillah, diriku ikut kebagian dapet cabe kampung nya juga nih.....asiiik.....

Saat memberikan cabe kampung nya itu, tetanggaku sempat berpesan katanya cabe kampung ini rasanya pedas sekali loh....jadi kalo mau pake untuk masakan nggak perlu terlalu banyak, karena sedikit saja rasanya sudah sangat pedas. Bentuk si cabe kampung ini sebenarnya sih seperti cabe merah pada umumnya, hanya saja ukuran nya memang lebih ramping dan lebih kecil-kecil.

yang sebelah kiri adalah cabe kampung, sementara yang kanan cabe merah yang biasa ku beli di pasar, bentuk nya berbeda kan...?

Karena penasaran dengan rasanya, maka segera saja ku coba untuk memasaknya menjadi sambal, dan bener deh....rasanya pedes banget dan lebih enak jika di bandingkan dengan cabe merah yang biasa ku beli di pasar. 

Perbedaan rasanya terasa sekali, kalo cabe merah yang biasa ku beli di pasar kadang-kadang sering tercium aroma langu-langu gimana gitu, tapi kalo cabe kampung ini sama sekali nggak ada aroma seperti itu, rasa ataupun bau nya segar khas cabe, sambel yang di buat dari cabe kampung pun rasanya jadi lebih enak daripada biasanya loh.

Sayang sekali cabe seperti ini nggak di jual di batam, mungkin karena namanya cabe kampung ya...jadi di jualnya pun hanya di kampung aja kali ya...hehe....tapi sungguh deh, aku jatuh cinta dengan si cabe kampung ini....



64 komentar:

  1. dari rasa, yang kampung justru pasti lebih berasa ya mam :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. betul her, mungkin karena cabe kampung nggak pake pestisida segala ya...

      Hapus
  2. saya suka banget rasa pedas,,,

    bagi saya rasa pedas dari makanan itu seperti sebuah tantangan,,,nyrempet2 kaya naik hysteria di dufa(apa hubungannya coba?)...tapi ya emg begitu,,,

    BalasHapus
  3. cabe kampung kurang obat makanya tumbuh lebih kecil dari cabe yang ada di pasar. Sekarang harganya 14 ribu rupiah perkilo jika beli di pasar induk..heheeeeheee...karena aku pedagang sayur !

    BalasHapus
    Balasan
    1. bisa nitip beliin nggak....?....hehehe...becanda ding...

      Hapus
  4. kalo ada cabe kampung, berarti ada cabe kota dong?

    BalasHapus
    Balasan
    1. ada donk..itu cabe yang besar tapi nggak pedes namanya cabe kota ocha...hihi...

      Hapus
  5. TOS jauuh bundaaa. emang kaga enak kalo makan kaga ada yang bikin hu ha hu haa <--kepedesan :D

    Bagi2 dong bun, cabe kampungnye :) enak tuh buat dibikin rujak...hihiii

    BalasHapus
    Balasan
    1. bener banget tuh nay....suka rujak juga ya...hayuk ngerujak bareng....

      Hapus
  6. Aku suka sambel tapi tak tahan pedas ^^

    Jadinya ya kalau urusan cabe kampung aku ya paling hanya tahan dikit Mbak :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. berarti sambel nya mbak yunda pake cabe kota aja ya, kalo cabe kampung nanti kepedesan deh...

      Hapus
  7. iya bun.. umi juga dirmh kalo masaknya make cabe kampung krna didaerah manado byk dijual dipasaran. jdi kalo da makan masakan yg ada cabe ini..uhg..rasanya indonesia bgt deh :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. keluarga niza suka pedas juga ya...? masakan manado kan juga terkenal pedas ya niz...

      Hapus
    2. iya bun,apalagi dimanado tuh kalo masaknya pdesnya ngk ketulungan. cma skg masakan pedes dirumah dikurangi bun karna ayah juga disarankan dokter buat jgn komsumsi yg pedes jadi semua dianjurkan untuk kurangi deh bun.
      tapi ya karna lidah da keseringan sama pedes,jadi kalo makan trs agak manis rasanya krg makyos si bun :)

      Hapus
  8. Itu cabe kampungnya jenis cabe merah (besar) juga ya Mbak? Saya nggak suka cabe merah kalau dibuat sambelan, lebih enak cabe kecil. Memang makan kalo ada pedes2nya rasanya pas ya Mbak. Apalagi kalau ada kerupuknya, hehe..

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, itu jenis cabe merah mas, tapi rasanya kayak cabe rawit....pedes banget...

      Hapus
  9. nanam sendiri aja bude..bijinya diambil ditanam di pot deh jd klo pengen cabe kampung bisa panen sendiri..he..he2..

    BalasHapus
    Balasan
    1. kira-kira panen nya lama nggak ya...hehehe...

      Hapus
  10. Aku tau mam. Pasar Jogja banyak tuh cabe kayak gitu, pedes banget emang. Tapi ada yang lebih pedes lagi tapi mam, namanya lombok setan, hiiii... atut mama pedesnya :D.

    BalasHapus
    Balasan
    1. lombok setan....? eh aku baru denger nih....jadi penasaran nih kayak apa pedesnya ya...?

      Hapus
    2. Pedes banget, Mas. Rawit yang warnanya orange merah itu lho. Biasanya untuk sambal bawang di warung-warung penyetan :)

      Hapus
  11. Wah, aku kalo makan harus ada lalapannya mbak, kalo cabe pas makan yang goreng2 baru enak, kayak nasi goreng atau gorengan tahu atau tempe hehehe...

    Aslinya sih emang suka pedes juga :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. lalapan nya pake sambel juga kan....?

      goreng-goreng memang paling pas di makan bersama cabe ya....aku juga suka lho...

      Hapus
  12. Mamaku juga suka masak pakai cabe kampung ituuu Bu. Lebih enak sih pake cabe kampung. Sambelnya lebih pedas daripada cabe impor. =))

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, cabe kampung memang pedas nya lebih mantap ya

      Hapus
  13. Aku ga suka pedes Mami..
    Perutnya ga bisa nerima nih, paling pedesnya anget2 gitu deh..

    Gaya ternyata Cabe pun ada cabe kampung cabe kota ya MAm..

    Kalo aku bisanya bilang itu Cabe Kriting,pedes banget..
    Cabe yang agak ndut di sebut cabe tanjuung tapi ga pedes

    BalasHapus
    Balasan
    1. o...jadi cabe yang besar namanya cabe tanjung ya mbak, baru tau aku mbak

      Hapus
  14. hihihi... ngebayanginnya aja serem... :-P
    apalagi aku yak, biasanya makan cabe merah yg besar2... yg cabe keriting yg kanan itu aja aku jarang sentuh... aku nggak berani ke kampung deh kalo gtu, takut disuguhi yg pedas2.. hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehe, ngga bisa makan pedas ya mbak ?

      Hapus
  15. kalau gak, mungkin malah yg cabe kampung itu kualitas ekspor mba jd di pasar gak ada yg jual.

    BalasHapus
    Balasan
    1. hmmm, mungkin juga ya mbak....
      biasanya malah yg bagus2 itu nggak dijual dipasar lokal ya

      Hapus
  16. aku sukaaaaaaaaa pedes :D
    pengen ngerasain cabe kampung ~,~

    BalasHapus
  17. Aku pengen nyobain Mbak cabe kampungnya
    aku suka banget sama makanan pedas
    menurutku, makanan pedas itu lebih mengundang selera daripada makanan yg nggak pedes,hehehe
    Pokoknya, makan jadi tambah banyak dan nikmat kalau masakannya pedes.

    Salam kenal ya Mbak... :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. sip, pedas memang enak ya.....
      salam kenal balik mbak viola, makasih kunjungan nya ya...

      Hapus
  18. mungkin cuma saya apa ya yang ga suka pedes sama sekali :( wkwkwk
    cabe kampung lebih mantab mungkin kayak ayam kampung yang lebih enak rasanya,, #ngasal wkwkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. cabe kampung atau ayam kampung sama enaknya ya...hehe...

      Hapus
  19. apa pun yang dari kampung emang mempunyai ke khas an nya sendiri, mungkin krn di kampung masih menggunakan tradisi lama dari leluhur yg nota bene belum banyak teknologi yg ada

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehe, mungkin juga ya, makasih kunjungannya ya

      Hapus
  20. samaaaa.....
    aq juga kalau makan gak pake pedes rasanya gak afdol

    cabe kampung itu kayak cabe keriting ya mam...?
    kalau disini ada juga cabe yg pedes namanya cabe domba

    BalasHapus
    Balasan
    1. eh, ada ya cabe domba, baru tahu aku mbak

      Hapus
  21. aku juga penyuka pedas mba.. tapi lebih ke cabe rawitnya.... atau saus cabe...
    waktu di Medan aku sering banget tuh beli cabe merah kampung, rasanya memang lebih pedas dan aromanya seperti yang mba bilang tuh, lebih segaaar...

    BalasHapus
    Balasan
    1. bener kan mbak, aromanya memang lebih segar dibanding cabe biasa ya

      Hapus
  22. cabe kampung itu, cabe rawit bukan ya Mi .. !?
    kalo cabe rawit emang pedes deh .. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. bukan esra, cabe kampung ini jenis cabe merah tapi pedesnya mirip cabe rawit

      Hapus
  23. cabe kampung yang bebas pestisida emang lebih pedas dan lebih menantang,,,

    BalasHapus
    Balasan
    1. betul, kalo bebas pestisida pasti juga lebih sehat kan ?

      Hapus
  24. Katanya kan udah sembuh mau nyoba buat penyakit lagi yah ahahahah :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. dulu kena maag kayaknya bukan gara2 cabe kok, tapi gara2 sering telat makan, hehe

      Hapus
  25. Menurut mitos yang beredar memang cabe yang dari kampung jelas lebih pedas dan jauh lebih enak. sama juga dengan cabe dari daerah saya yang pedesnya bisa bikin bibir melepuh huehehehe... bahkan di daerah saya ada tmpt makan yang menu nya bisa kita pilih berapa cabe nya. dan disediakan ember di bawah kursi kita kalau mau muntah karena kepedesan wkwkwkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. wuah, tempat makan nya unik juga ya....sampe disediain ember buat jaga-jaga kalo muntah ya...hehe

      Hapus
  26. Mantabs Bu ini cabe kampung dibuat sambal terasi atau sambal kayad istilah di kampung saya tasikmalaya. Kebetulan saya juga punya kawan orang medan yang sering mudik, saat kembal tentu dia selalu bawa oleh-oleh cabe kampung.


    wilujeng ngeblog

    BalasHapus
    Balasan
    1. terimakasih kunjungan nya ya....wilujeng nge blog juga....

      Hapus
  27. Mau dong Mbak cabe kampungnya...
    hehehhe

    BalasHapus
    Balasan
    1. boleh, mau berapa banyak mbak...?

      Hapus
  28. di batam mah udah kota maju, mana ada cabe kyk gini :D

    BalasHapus
  29. Balasan
    1. betul mbak, rasanya lebih segar dan mantap

      Hapus
  30. Cabe kota ada ga? Hihihi xD
    Aku sih blas gak doyan pedas hehehe~

    BalasHapus
    Balasan
    1. eh, bener nih nggak doyan pedas....? kebalikan sama aku donk....kalo aku setiap makan harus pedas un...

      Hapus