Kamis, 08 Maret 2012

Teknologi Membuat Orang Malas Bergerak

Kenyataan bahwa teknologi di ciptakan untuk memudahkan manusia dalam melakukan pekerjaan, kayaknya semua orang pasti setuju dengan hal itu. Tapi jika kemudian teknologi malah membuat manusia malas bergerak, apakah kita pernah menyadarinya...?


orang lebih memilih naik eskalator daripada naik tangga

Lihat saja di sekeliling kita,
Orang lebih memilih naik lift atau eskalator daripada harus naik tangga,
Orang lebih memilih naik motor atau mobil daripada harus berjalan kaki atau bersepeda,
Bahkan hampir semua pekerjaan rumah tangga pun sekarang bisa di kerjakan oleh mesin.....bayangkan,sudah berapa banyak gerak manusia yang terpangkas oleh kemudahan yang di tawarkan oleh teknologi...? sudah berapa lama kita di buat menjadi sangat nyaman...? sudah berapa lama tubuh kita di kondisikan " malas" dan selalu memilih " kenyamanan"...?

Kunci manusia bisa hidup sehat adalah selalu bergerak. Tapi jika kemudian teknologi menjadikan pergerakan kita jadi makin sedikit, berarti peluang kita untuk mencapai kesehatan yang optimal juga menurun donk..?
Kawan-kawan pasti lebih tahu jawabannya, malas bergerak membuat metabolisme tubuh menurun, tubuh pun jadi manja, malas dan pengen semua yang serba cepat, praktis dan nyaman. Ah, alasan praktis, cepat , nyaman inilah yang sering di jadikan alasan kita-kita saat memilih untuk menggunakan teknologi. Padahal saat tubuh jadi malas bergerak, banyak sekali penyakit yang mengintip di belakang kita lho. Dari mulai gangguan peredaran darah, gangguan pencernaan, bahkan orang yang aktifitas fisiknya sedikit ternyata lebih rentan terkena depresi lho.

Nah lo....kira-kira kita termasuk orang yang malas bergerak atau tidak nih...? jangan mau sakit gara-gara kemudahan yang di berikan oleh si teknologi donk. Bandingkan coba, betapa orang -orang yang hidup di jaman dulu ternyata memiliki tingkat kesehatan yang lebih baik daripada orang-orang di jaman modern seperti sekarang kan..? iya, karena jaman dulu orang di pastikan lebih banyak bergerak secara fisik daripada orang-orang di jaman modern. Lantas apakah kita harus anti dengan teknologi...? enggak donk

Manusia di jaman modern tak kan pernah bisa lepas dari teknologi, karena tak bisa di pungkiri segala kemajuan teknologi juga telah menyediakan banyak manfaat dan keuntungan bagi manusia.
Intinya manusia lah yang mesti bijak menyikapi perkembangan teknologi. Artinya tidak setiap saat kita harus bergantung dengan teknologi. Misalnya untuk hal-hal yang bisa kita lakukan secara manual dengan tenaga kita, kenapa tidak kita lakukan saja. Berjalan menaiki tangga, atau berkeliling komplek dengan berjalan kaki atau bersepeda, atau melakukan pekerjaan rumah tanpa bantuan mesin, ini adalah sesuatu yang sebenarnya sangat mudah untuk di lakukan kan..? dan jika kita rutin menjalaninya ada banyak sekali manfaat yang akan kita peroleh, yaitu tubuh jelas lebih bugar, sehat dan bertenaga, metabolisme tubuh pun semakin lancar, dan bonusnya adalah akan semakin banyak jumlah kalori yang kita bakar setiap hari. Bukankah ini lebih sehat...?

Teknologi membuat orang malas bergerak...? itu sudah biasa...yang luar biasa adalah jika kita mampu mengatasi efek buruk dari si teknologi itu. Jangan lupa untuk selalu bergerak...bergerak membuat kita lebih sehat. Jadikan aktifitas fisik sebagai bagian dari gaya hidup kita.


48 komentar:

  1. Hehe tapi kalo di luar negeri kan orang banyak jalan kaki tuh @_@
    Meskipun banyak eskalator :D
    Okeh mari bergerak! Menggerakan tangan di keyboar hahaha~

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehe...yang penting bergerak deh un...walopun cuma tangannya aja...hahaha...

      Hapus
  2. Betul mbak, dimasa depan orang yang semakin besar kepalannya, cuma buat mikir dan kurang bergerak kali yah :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehe, iya ya, kalo nggak banyak gerak mungkin nggak kepala aja yg makin besar, tapi perut pun kayaknya makin besar juga deh, hehe

      Hapus
  3. Emang pada awalnya Teknologi untuk membantu pekerjaan manusia ya mi..
    tapi kenapa, lama-lama teknologi jadi alat untuk memanjakan manusia ..
    akibatnya semangat juang kita jadi kerdil ..
    setuju banget ama postingannya Mami .. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo gitu tos dulu donk, setuju kan ?

      Hapus
  4. Saleum,
    Siap dilaksanakan mbak, bergerak dipagi hari dan disore hari akan melancarkan peredaran darah.

    BalasHapus
    Balasan
    1. sip itu bang, makin banyak bergerak makin sehat, makin banyak juga kalori yang bisa di bakar, hehe

      Hapus
  5. bener banget tuh mba... kalo dipikir-pikir sih, aku sendiri ternyata malas bergerak kalo di rumah.... habis sp rumah tinggal ganti pakaian, duduk atau tiduran nonton tv, atau ketak ketik di laptop.... baca buku... dampingin Intan belajar..... wah... ga ada gerakan berarti...

    Untungnya pekerjaan diluar rumah sudah banyak membuatku bergerak... hehe... jadi masih bisa sehat dunk....

    trims sudah mengingatkan melalui sharing ini mba.... really nice artikel. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo aktivitas di luar sudah banyak bergerak berarti bagus tuh mbak, sampe rumah saat tubuh terasa capek sebaiknya ya memang dibawa santai dan istirahat dulu,biar esok hari bisa bergerak lagi kan ?

      Hapus
  6. Gerak aktif dan produktif, mungkin kata kunci itu yg sebaiknya kita lakukan. Moga kita bisa mewujudkan itu, agar sehat jiwa raga, lahir batin, serta penuh prestasi dan karya. makasih artikelnya. sangat bermanfaat

    BalasHapus
    Balasan
    1. betul mas irham, gerak aktif dan produktif

      Hapus
  7. Kalu ngeblog, apa yang bergerak ya Mbak, hehe...

    Iya mestinya kita sadar bergerak itu bikin sehat :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. nge blog tangan nya yang bergerak mbak, hehe
      nge blog nya kayaknya perlu di selingi dengan lari di tempat ya mbak, biar bisa tetap bergerak, hehe

      Hapus
  8. Bahkan untuk ngopi pun kita hanya tinggal klik, dan nongkronglah kita di warung blogger, hehe..

    BalasHapus
    Balasan
    1. sebelum nge klik warung blogger, coba deh masbro jalan ke dapur dulu, trus bikin kopi sendiri, lebih mantap kan ?

      Hapus
  9. Bisa dilihat juga kan Mbak, orang2 jaman sekarang cenderung lebih mudah sakit. Coba lihat simbah-simbah, kebanyakan mereka jauh lebih sehat. Tapi kalau itu sih di kampungku, simbah2 masih kuat macul di sawah hehe

    Kunjungan siang, Mbak!

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo simbah2 masih kuat macul, berarti simbah yang bener2 sehat nih, hehe
      makasih kunjungannya ya wury

      Hapus
  10. Menurut saya itu salah satu dampak dari kemajuan teknologi yang ada. Tapi jika kita bijak dalam menyikapinya seharusnya efek negatifnya bisa dikurangi. sayang rasanya jika justru berdampak buruk pada diri kita.

    Terbukti bahwa orang dulu lebih sehat karena memang banyak gerak, tidak semua pekerjaan dilakukan dengan mesin.

    Tapi sekarang sebagai FTM saya merasa terbantu sekali dengan kemajuan teknologi, bisa mempermudah pekerjaan, menghemat waktu.

    tergantung bagaimana kita menyikapinya saja.

    BalasHapus
    Balasan
    1. betul ummi, yang pasti kita mesti bijak menyikapinya, diambil yang baik2 aja

      Hapus
  11. Bener...biasanya kalo orang yg biasa kerja/bergerak...lebih sehat ketimbang orang yg ngga ada kerjaannya...dan biasanya lagi nech orang yg udah biasa kerja keras...badannya malah pada sakit kalo ngga kerja hehehe.....

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mbak nia, biasanya memang begitu

      Hapus
  12. Orang dulu lebih banyak bergerak dan juga makanannya lebih sehat ya mbak. Sekarang sudah pengaruh teknologi yang serba mempermudah, makanan juga banyak yg tidak sehat. Usia kepala 3 sudah banyak yg sakit2 kolestrol lah, asam urat lah, dll ....

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehe, bener tuh mbak, udah gitu di tambah polusi di mana-mana ya mbak,jadi makin gampang sekali orang menjadi sakit

      Hapus
    2. Iya betul ... kota saya makin banyak polusinya. Kendaraan bermotor makin banyak. Makin banyak ruas jalan yang macet ...

      Hapus
  13. Iye juga ye, gara2 kemajuan teknologi kite jadi males, eh.. tapi aye masih nyuci baju pake penggilesan lho #bangga :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehe, nyuci pake penggilesan malah bisa sekalian buat olahraga lho naya

      Hapus
    2. setuju ame bunda Zidane :D :D

      Hapus
  14. Betul sekali sob. Banyak yang memilih pakai eskalator ketimbang jalan kaki. Banyak yang memilih sepeda motor ketimbang jalan kaki. Sebenarnya nggak masalaj, asal diimbangi dengan bergerak dan dipergunakan dengan seperlunya. Masa jalan 5 meter pakai sepeda motor. Nggak bangetd deh.

    BalasHapus
    Balasan
    1. betul mas hp, kalo jalan 5-10 meter aja mesti pake motor kok kesannya males banget ya, bandingkan dengan anak-anak yang hidup di pedalaman yg saat hendak bersekolah harus berjalan kaki sampe 2 km setiap hari, masa kita kalah sih sama mereka.

      Hapus
  15. bener bun, aku kepasar aja naik motor hehehe padahal lebih sehat jalan,tapi kelamaan nanti kebru telat menyiapkan sarapan

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehe, mungkin kapan2 ke pasarnya lebih pagian lagi mbak biar bisa sekalian olahraga pagi, hehe

      Hapus
  16. betul sekali...salam sukses...

    BalasHapus
  17. tapi gak semuanya kan mam. . . . ada juga kok yang bikin semangat. . .

    btw kan padahal klo naik tangga malah romantis yak hehehee

    BalasHapus
    Balasan
    1. apalagi kalo naik tangga nya sambil gandengan tangan dengan si dia, pasti makin romantis ya, hehe

      Hapus
  18. gue banget...kemana2 naik motor, naik lift...*malu..
    makasih Mbak atas postingannya^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehe...yang penting di imbangi dengan aktifitas fisik yang lain mas iwan...

      Hapus
  19. tpi aku sih law jalan2 ke mall esklatornya rusak rada sebal tuch hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehe...besok lagi nggak perlu sebal ya, malah ini kesempatan buat bakar kalori lho..

      Hapus
  20. mank benar sich sob tapi kalau teknologi ngak ada pastungaya blog sob j ngak da kan hehehehehehe...!!! sory kalau pembahasan keluar dari cerita artikel sob...!!! hehehehehehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehe...makanya kita mesti bijak menggunakan teknologi, ambil yang menguntungkan dan buang yang merugikan

      Hapus
  21. salah satunya termasuk saya nih Mbak, 5 tahun terakhir ini banyak duduknya, jarang bergerak dan nggak pernah olah raga.

    BalasHapus
    Balasan
    1. semakin jarang bergerak nanti tubuh jadi kaku lho pak ies...hehe

      Hapus
  22. Saya dulu naik sepeda ke kota Jombang yang jaraknya 5 km dari rumah. PP jadi 16 km.
    Anak2 sekarang lebih memilih naik motor atau naik angkot kalau ke sekolah karena teman2 mereka juga begitu.
    Mari kita bergerak secara rutin dan teratur agar tetap fit dan bugar.

    Salam hangat dari Suroboyo

    BalasHapus
    Balasan
    1. nah, terbukti kan...pakdhe sering olahraga makanya masih bugar sampe sekarang kan...?

      salam hangat untuk pakdhe dan keluarga di surabaya.

      Hapus

Teman-Temanku