Senin, 12 Maret 2012

Rempeyek Kacang

Selama ini kami sekeluarga suka sekali makan rempeyek kacang. Tapi selama itu pula, aku tak pernah tahu bahwa proses pembuatan rempeyek kacang itu lumayan ribet dan lama lho. Aku baru tahu setelah aku mencoba membuat sendiri di dapurku... yah, selama ini memang aku terbiasa membelinya di luar. Sungguh, nggak nyangka, bener-bener susah untuk bikin rempeyek yang tipis dan renyah...butuh percobaan berkali-kali sampe akhirnya terbentuk rempeyek yang seperti ini.


Rempeyek kacang buatanku

Padahal kalo di lihat sepintas, ini kan sebenarnya makanan sederhana ya, tapi di batam harganya lumayan mahal lho, sekilo nya aja sampe 50 ribuan, pantas saja lah soalnya proses pembuatannya memang nggak gampang. Apalagi untuk yang belum terbiasa seperti aku, jelas butuh usaha keras dan telaten untuk bisa menghasilkan satu toples besar rempeyek kacang. Fiuh...lagi-lagi karena penasaran dengan pembuatannya, makanya aku sampe rela bersusah payah mencobanya berkali-kali, dan setelah jadi.....wow... luar biasa senengnya. Apalagi saat melihat anak dan suami doyan banget makannya, hehe....nggak sia-sia deh berjam-jam berkutat di dapur. Resep pembuatan rempeyek bisa di cari di google, ada banyak resep-resep praktis yang siap di praktekin, yang penting ada niat dan jangan pantang menyerah....hehe...

Pelajaran berharga yang ku dapat saat belajar membuat rempeyek :
Di balik setiap makanan yang terhidang di meja makan ternyata butuh sebuah kerja keras dan usaha, jadi usahakan untuk tidak mencela makanan meskipun rasanya kurang berkenan di lidah kita.
Berterimakasih lah kepada orang-orang yang sudah bersusah payah membuat makanan untuk kita, kepada ibu-ibu kita, kepada para istri, kepada si mbak asisten rumah tangga kita, atau siapapun yang sudah berusaha menyiapkan makanan untuk kita.
Memasak itu nggak gampang, butuh perjuangan, usaha, cinta, agar sebuah makanan bisa terhidang dengan manis di meja makan. Yang terakhir, jangan menyerah kalo gagal, coba lagi sampe berhasil. Karena begitu berhasil membuatnya, akan ada kepuasan tersendiri yang tak bisa tergantikan oleh uang sekalipun.

Sekarang, tak perlu lagi membeli rempeyek kacang di luar,  bukankah rasanya lebih puas kalo bisa menyajikan hasil karya sendiri untuk keluarga di rumah.

Salam...




53 komentar:

  1. wah bun dimakan sama gado-gado ni paling wuenak banget deh bun :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya niza, kalo aku sukanya di makan dengan sepiring pecel sayur....mantap deh..

      Hapus
    2. ni karna kemarin aku liat rempeyek di blognya bun hari ini aku bela2in nyari peyeknya trs makan skg sma gado2.. ya Allah bun rasanyo wuenakk pas.. hahaha

      Hapus
    3. hehe, memang wuenak kan rempeyek kacang

      Hapus
  2. Huaa...jadi sruput ngileerrr... -_- mau dong Bun, nyicipin buatan bunda ^_^

    BalasHapus
    Balasan
    1. ayo mampir ke rumah, masih ada banyak kok nay, hehe

      Hapus
  3. lah, rempeyek tuh enaknya dimakan sama nasi pecel :D
    Dulu seneng makan rempeyek, tapi begitu pernah salah kunyah, gusiku luka gara2 makan ini, jadi males mau makan lagi
    Tapi klo bikininan embak kayaknya enak tuh,,, tipis kan?

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah, kalo sampe nusuk gusi itu kayaknya rempeyeknya keras kali ya, kalo buatan saya insya allah nggak gitu deh, anak saya yg masih balita aja doyan banget lho, hehe

      Hapus
  4. Itu juga yang diajarkan nabi kita sob. Jangan mencela makanan. Terus kalau masalah membuat rempeyek, di kampungku banyak juga yang jago bikin rempeyek. Prosesnya kan 2 kali mbak. Di goreng agak setengah matang, lalu dibiarkan dingin. Setelah itu di goreng lagi sampai matang. Makanya bisa kriuk2.
    Disamping adonannya dan juga komposisinya juga harus bagus. Untuk bahan dan bumbunya, ibu2 pasti tahu lah.

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah, mas hp nih kayaknya paham juga soal ilmu bikin rempeyek ya, pasti ibunya dirumah pinter masak juga ya

      Hapus
  5. Wah, jadi pengen buat aku Mbak. hehehe
    enak banget lihat gambarnya.heheheh
    yup, memasak memang butuh perjuangan
    makanya akan beda banget rasanya jika suatu masakan itu dihidangkan dengan cinta dan kasih sayang...

    BalasHapus
    Balasan
    1. betul mbak hana, masakan yang di buat dengan cinta rasanya pasti lebih mantap daripada yang beli di luar...

      Hapus
  6. apalagi ebih menghemat ya mba,,, puas makan pula hihihihi
    salam kenal:)

    BalasHapus
  7. woh, sekilo 50 ribu ?
    mahal juga ya ..
    ah, minta ama mami aja ..
    kayaknya enak tuh .. eaa .. hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, memang mahal, makanya di bela-belain bikin sendiri nih, biar hemat, hehe

      Hapus
  8. aku termasuk yg suka rempeyek tp males bikin, hehe ..
    Untungnya ada ortu di sekolah Fauzan yg jual & rasanya enak, disini sekilo cuma Rp 15 rb ...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wow, 15 ribu ? murah banget ya bu dey, kalo murah gitu mah mendingan beli jadi aja ya

      Hapus
  9. salah satu makanan favoritku... klo mo kirim ke rumah boleh mam... hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehe, Kirim gambarnya aja ya bun

      Hapus
  10. Makasih ya Mbak, sudah dibikinin rempeyek :D

    BalasHapus
  11. ini salah satu penganan favorit saya.. :)

    wuih mahal ya mbak disana.. hmmm andai saya merantau di Batam mungkin saya memilih jadi tukang rempeyek aja deh hehehe

    Yupz.. jangan pernah cela makanan yang terhidang di meja makan kita, karena disitu ada sebuah proses dan ungkapan kasih sayang dari orang yang membuatnya.. Kalau emang gak minat makan ya mending diam saja

    matur nuwun mbak sudah mengingatkan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mass lozz, di batam memang harga2 barang semuanya serba mahal, termasuk rempeyek aja ikutan mahal

      Hapus
  12. rempeyek adalah salah satu jenis makanan yang de males bikin sendiri. Hehehehe

    Terpuaskan pastinya kalo bisa bikin, tapi ngebayangin repotnya ... de mending beli aja deh.

    Terima pesanan, mbak? Hehehe

    -de-
    www.masrafa.org

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehe, sayangnya belum bisa terima pesanan mbak, kecuali pesanan anak dan suami

      Hapus
  13. saya suka rempeyek mam. dulu ibu saya suka bikin. biar renyah ibu bikinnya pake santan mam.

    Memang, makanan yang enak itu tentunya melalui proses yang tidak mudah. butuh perjuangan. dan rasanya terbayar jika keluarga suka dengan masakan kita.

    BalasHapus
    Balasan
    1. betul ummi,
      o ya, komen ummi yang ini masuk ke kotak spam, makanya kemaren2 nggak nongol di sini ummi...saya baru sempat ngecek ke kotak spam tadi...maaf ya ummi...

      Hapus
  14. hampir tiap hari mbak aku makan peyek kacang

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah, mbak lid termasuk penyuka peyek juga ya...

      Hapus
  15. rempeyek kacang suka sekali apalagi rempeyek teri makannya dengan nasi pecel untuk sarapan nikmat sekali mbak

    BalasHapus
    Balasan
    1. saya juga suka rempeyek teri, asin2 gurih

      Hapus
  16. mam, komenku ko hilang ya???

    BalasHapus
    Balasan
    1. masa sih ummi, dari kemaren kok saya nggak lihat ya

      Hapus
  17. Jadi inget Mama saya yang suka masak rempeyek kayak gini juga. :( Huhuuuu pengen pulang deh jadinya. T_T

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehe, minta mamanya datang aja ke tempat ayu

      Hapus
  18. capek ya pastinya goreng rempeyek satu-satu, apalagi sampe satu toples

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya bikinnya memang capek dan nggak gampang, yang paling gampang ya pas ngabisin satu toples itu, hehe

      Hapus
  19. Jadi ingin nyoba buat rempeyek kacang :-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. ayo di coba mbak, gampang2 susah mbak

      Hapus
  20. Jadi ngiler mami Zidane. Dari gambrnya saja kelihatan enak. Tapi diriku sekarang dan suami juga terancm asam urat, gak boleh lagi makan kacang2an padahal suka juga ama peyek .... :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. kacang nya di ganti pake teri aja mbak niar, jadi tetep bisa makan peyek tapi peyek teri

      Hapus
    2. Gak suka kalo teri di-peyekin mami Zidane. Apa kerupuknya aja ya. Anak2 juga kalo makan, kerupuknya doang :D

      Hapus
  21. Hmm... rempeyek kacang.. my fave... :D
    dibandingkan rempeyek lainnya...

    tapi rempeyek udang juga enak...
    sayangnya.. mahal banget... :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. rempeyek udang saya juga suka lho

      Hapus
  22. Pelajaran berharga yang sungguh bermakna mba... trims.

    btw, rempeyeknya bikin ngiler deh, kalo aku tuh sukanya masukin ke dalam kuah bakso, hm... enak deh... mau pesan bakso dan rempeyek ah...

    eh iya mba... ada award untukmu di http://www.alaikaabdullah.com/2012/03/inspiration-award.html, silahkan diambil ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. terimakasih award nya mbak Al, insya allah nanti saya ambil...

      Hapus
  23. saya juga sekali rempeyek kacang, apalagi kalo dimakan bersama pecel kala pagi-pagi, hmmm....

    BalasHapus
    Balasan
    1. rempeyek memang jodohnya pecel....hehe...makasih kunjunga nya ya...

      Hapus
  24. Sama mbak saya dan suami jg paling seneng makan pake rempeyek kacang, tapi beli aja, hehe...
    Bisa dibisnisin tuh mbak :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehe...belum kepikiran untuk membuatnya dalam skala besar mbak...masih dalam tahap memuaskan lidah keluarga aja...hehe

      Hapus
  25. kunjungan ..
    salam sukses selalu ..:)

    BalasHapus