Kamis, 15 Maret 2012

Anak Bandel Atau Anak nakal...?

Sebenarnya kita tak boleh ya memberi predikat buruk atau cap tertentu kepada anak-anak, misalnya si A ini anak bandel atau si B anak nakal. Pemberian Predikat buruk seperti itu ( meskipun aslinya memang demikian), ternyata di khawatirkan malah akan berdampak negatif terhadap perkembangan psikis anak dan membebani anak sampai besar. Tapi, untuk cerita yang akan ku bagi di sini, aku sendiri tak tahu pasti, apakah anak ini memang pantas di sebut nakal, bandel atau hanya sekedar berbeda denga teman-teman yang lainnya.

Sebut saja namanya Anto, bocah laki-laki berumur 7 tahun yang tinggal di komplek rumah kami. Kalo di lihat sepintas rasanya tak ada bedanya penampilan si anto dengan anak-anak lain , yang membedakan adalah bahwa dia sering sekali membuat anak-anak lain menangis. Perilakunya sedikit kasar, sudah banyak anak-anak kecil yang jadi korban nya, entah itu sekedar di jambak, di tendang, di lempar batu atau pasir sampe yang terparah adalah di pukul dengan kayu sampe berdarah. Semua orang di komplek ini bahkan sudah sangat hapal dengan tabiat si anto ini.

Ibu-ibu komplek banyak yang geram dengan kelakuan si anto ini. Tak jarang, kalo akhirnya ibu-ibu di sini banyak yang melarang anaknya untuk dekat-dekat dengan si anto. Kesan nya si anto ini jadi sedikit di kucilkan oleh anak-anak lain. Awalnya aku tak begitu tertarik untuk membahas kenakalan si anto ini, karena selama ini baik aku atau anakku memang tak punya masalah dengan anak ini.

Sampe kemaren sore, saat  Zidane lagi main sepeda di luar, dan aku sedang sibuk menyiram bunga, tiba2 aku di kejutkan oleh suara tangis zidane yang begitu keras dari arah jalan. Aku pikir Zidane terjatuh dari sepeda, buru-buru ku hentikan kegiatan menyiram bunga dan bergegas ku susul zidane ke jalan. Belum sempat aku keluar pagar, tiba-tiba seorang anak tetangga yang lain datang berlari-lari menghampiriku dan mengatakan zidane menangis gara-gara di jahilin sama si anto.

Begitu aku dengar nama si anto di sebut-sebut...paniklah aku, duh gusti...cemas, khawatir,  kira-kira apa yang sudah di lakukan si anto terhadap zidane. Langsung aku berlari ke TKP yang berjarak 15 meter dari rumahku, dan sampe di sana Zidane sedang berdiri memegang sepedanya sambil menangis dengan bagian kepala dan muka yang penuh dengan lumpur dan pasir...ya Allah, apa yang sudah terjadi...?

Buru-buru ku bersihkan muka dan kacamata zidane dari lumpur dan pasir, aku tenangkan dia untuk berhenti menangis. Dari tempatku berdiri kulihat anto sedang berlari ke arah rumahnya. Bergegas ku susul anto, aku tanya baik-baik apa yang sudah terjadi antara dia dan zidane. Anto hanya terdiam, berkali-kali kutanya dia tetap nggak mau jawab, dan aku jadi  semakin emosi melihatnya.
Dari dalam rumah keluar mama si anto ini, sepertinya dia tahu kalo aku sedang memarahi anaknya. Dan, yang bikin aku tambah emosi, mama si anto ini nggak ada basa-basinya menanyakan kenapa aku memarahinya atau kenapa anakku menangis keras, dia malah manggil anto agar segera masuk ke dalam rumah sambil asik mengutak atik BB nya.

Ya Allah, kok ada ya orang seperti ini, mama si anto ini benar-benar nggak mau tahu dengan apa yang sudah di buat oleh anaknya. Bukannya basa-basi meminta maaf ke aku atau anakku, malah cuek bebek begitu.

Akhirnya dengan menahan perasaan marah aku tuntun Zidane untuk pulang. Sampe rumah ku mandikan. Setelah mandi, aku tanya pelan-pelan ke zidane tentang kejadian yang baru saja menimpa nya. Cerita yang ku dengar versi zidane adalah, Anto marah karena Zidane main-main di jalan depan rumahnya, kemudian anto mengambil pasir dan lumpur di jalan dan di lemparkan ke arah kepala zidane. hrghh...kok bisa sih...?

Entahlah...aku tak ingin berlarut-larut membahasnya, yang pasti, baik aku ataupun zidane sungguh tak ingin kejadian ini terulang lagi. Apakah sekarang aku juga harus ikut-ikutan melarang zidane dekat-dekat dengan si anto...? ah, kalo itu memang itu jalan terbaik, aku pasti tak akan segan melakukannya.

Sahabat, pernah kah menjumpai anak seperti si anto ini di lingkungan rumah kalian...? yuk berbagi cerita di sini...




35 komentar:

  1. Kalau menurut saya sih Bu, Anto ini kurang perhatian orang tua. Bisa dilihat dari ibunya yang malah sibuk mainan BB-nya. Karena kurang perhatian itu makanya Anto mencari perhatian dengan cara seperti itu, menjahili anak yang lain. Soalnya, dulu waktu aku masih kecil, aku juga bandel gitu Bu, gara-gara kurang perhatian. Hehe. Duh jadi curhat. -_-

    BalasHapus
    Balasan
    1. anak-anak yang kurang perhatian memang cenderung begitu ya ayu,

      waktu kecil ayu bandel juga to...hehe...tapi sekarang udah nggak kan...?

      Hapus
  2. aaargh...baca tulisan ini malah makin gemes ama anak model kayak si anto itu...
    Kalo posisi saya sama seperti mami zidane,entah apa yang akan terjadi,karena saya tipe orang yang mudah tersulut emosinya,tapi mengingat anak kita sedang ada dibelakang kita takutnya malah dia mencontoh sikap kita kalo kita memakai emosi. Emang kudu pandai pandai mengatur arus emosional kita ya mi...

    BalasHapus
    Balasan
    1. betul mas hoppus, saya sebenernya juga marah banget sama si anto, tapi nggak mungkin lah kalo saya luapkan secara berlebihan, malu sama tetangga...hehe...

      Hapus
  3. itu semua karna orang tuanya bun. apalagi org tua wanita sebetulnya kan karakter paling kuat buat tau psikolog anak mereka tapi klihatannya si ibunya hanya cuek dengan anaknya. kalo orang tuanya keras dan mngtur sopan anaknya pasti anto tak'an tumbuh menjadi pribadi seperti itu. di khawatirkan kelakuan anto itu bisa kebawa sampe dia beranjak dewasa jika ortunya masih cuek dgn sikap anaknya itu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. betul niza,baik buruknya kepribadian seorang anak pasti juga di pengaruhi oleh didikan dari orang tuanya.

      Hapus
  4. Mungkin kalo anak sampek nakal seperti anto itu karena kedua orang tuanya tidak perhatian sama anaknya kali ya mbak? Sering juga aku melihat anak yang nakal dan rata2 memang karena kurangnya care dari orqang tuanya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. betul, anak2 yang kurang perhatian orang tua kadang memang punya perilaku seperti itu

      Hapus
  5. iya dulu juga aku punya tetangga yg kurang perhatian dr orangtuanya...trus akhirnya tinggal dirumah pengasuhnya yg mengasuh dr bayi kalo mamanya kerja...bandelnya minta ampuun...bahkan ada temannya yg dijorokin smpe kecebur got lochh....tp begitu umurnya bertambah...dia jd alim....skrang dia tinggal sm orangtuanya lagi....ada sech yg bilang kalo kecilnya bandel nnti gedenya malah alim....atau kebalikannya...tp ngga tau juga sechh....

    BalasHapus
    Balasan
    1. bagusnya sih kecil alim besar alim juga ya mbak...hehe

      Hapus
  6. weee.... si anto....
    semoga ga kejadian lagi sama Zidane ya Bu...
    tapi, memang perlu kok dia dikasih tahu secara baik-baik
    anto, ga boleh nakal sama teman ya....

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, mudah2an sih nggak terulang lagi pak

      Hapus
  7. Wah kasihan Zidane, semoga tak terulang lagi.
    Di lingkungan saya banyak anak yang .. gak tahulah apa namanya ... mau bilang bandel gak enak, nakal juga gak enak. Tapi kenyataannya yah .. begitu deh ...

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya ya mbak,dimana-mana selalu ada aja ya anak yang seperti itu.

      Hapus
  8. Asli dah tengil banget .. :(
    semoga dia bisa berubah dah ..
    kalo gak gebukin aja rame-rame *emosi*

    yah,
    lebih baik lagi orangtuanya harusnya mengingatkan ..
    mungkin bandel anak-anak aja kali, karena kurang perhatian mi ..

    BalasHapus
    Balasan
    1. di gebukin...? jangan ah, nanti di laporin ke KPA deh...hehe

      Hapus
  9. Namanya juga anak2. Itu wajar sob. Dia nakal karena kurang perhatian kayaknya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. betul, memang dia nakal karena kurang perhatian

      Hapus
  10. serunya tinggal di kompleks :D
    moga jadi pelajaran berharga untuk kita saat membimbing anak2, yg pasti bukan PR yg ringan buat ortu.
    TFS Mba :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. yah, beginilah suka duka tinggal di kompleks mbak...hehe

      Hapus
  11. Hati orang tua mana yg ga geram melihat anaknya disakiti, dulu dilingkungan sy jg ada anak macam anto namanya apri, dia jg nakalnya ga ketulungan akibat kurang perhatian dr ortunya. udah beberpa kali Farel (putra sy) diusilin olehnya sampai nangis, akhirnya saking jengkelnya karena sudah banyak usaha kami lakukan jg ga berhasil, makanya sy pakai cara terakhir. sy latih si Farel untuk belajr menangkis pukulan dan melakukan counter attack ala cris john, sy bilang ke Farel, dek kalau nanti apri mau mukul cara nangkisnya begini, dst.... benar jg! suatu hari apri bikin ulah lagi, tp kali ini bukan Farel yg nangis tp aprinya... kejadian itu telah berulang kali terjadi sampai akhirnya si apri benar2 takut sama Farel :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah, seru juga nih cerita tentang farel dan apri....sukurlah kalo si apri udah jera ya..

      Hapus
  12. justru anak yang bandel pas gede'a rata & sesuai pengalaman aku mba,menjadi orang yang lebih berhasil dari pada orang yg pendiam :)

    BalasHapus
  13. Apaaaa? siapa berani mengganggu keponakan saya yang ganteng? #mlintir brengos

    saya rasa masalah bukan pada anak tersebut mbak, tapi si Ortu Anto yang bermasalah.. Jika saja ortu tidak membiarkan anaknya atau mungkin menghukum Anto saat menjahili anak orang, saya rasa si Anto akan kapok.. Kalau disini sih.. mungkin dah dipanggil pak RT tuh ortu Anto

    buat Zidane jangan takut yo le, tonjok juga kalau lain kali kamu disalahin... Apa perlu Uncle Lozz ajarin Kung Fu hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehe, uncle lozz jago kungfu to ?
      kalo gitu boleh donk ajarin zidane salah satu jurus andalan uncle, hehe

      Hapus
  14. disatu sisi anto sukses mendapatkan perhatian dari orang lain karena kenakalannya hehhehe. . . yah meskipun jelek si. ..

    disisi lain mungkin anto butuh pendampingan dari ortu. .. . cara mendidik yang perlu diubah. . hehheehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. betul tabah, yang jelas anak2 seperti anto memang butuh terapi khusus dari orang tuanya

      Hapus
  15. Anak seperti Anto mestinya memang lebih diperhatikan oleh kedua orangtuanya ya Mbak...

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mbak, harusnya memang begitu.

      Hapus
  16. Anto nakal sekali ya dan itu bisa membahayakan anak2 yang lain. Orangtuanya harus dikasih tahu tentang kelakuan anaknya.

    Di komplek saya kayaknya gak ada nakal apalagi sampai mengganggu anak2 yang lain.

    Semoga Zidane aman-aman saja jeng

    Salam hangat daeri Surabaya

    BalasHapus
  17. walah...walah...ngeri juga kalau sampai membahayakan begitu
    mudah2an Zidane tidak terkena kenakalan si anto lagi

    BalasHapus
  18. dari awal membaca si Anto, (sebelum tokoh mamanya anto keluar), aku sudah bisa menebak, Anto adalah anak yang kurang perhatian, kurang kasih sayang atau kurang pendidikan di rumahnya.
    dan benar saja, ketika mamanya Anto keluar, tanpa basa basi, malah sibuk main BB....
    sudah ketahuan, pendidikan macam apa yang Anto terima di rumah.

    itulah sebabnya, Anto mencari perhatian di luar
    sayangnya dengan cara yang kurang baik.

    BalasHapus
  19. Yang penting kan Mas Zidane gak kayak si Anto itu yaaa

    BalasHapus
  20. ga jelas bingitttssss

    BalasHapus