Kamis, 19 Januari 2012

Penelpon di tengah malam

Tadi malam, sekitar jam 11 lewat saat seluruh ruangan dirumah sudah gelap gulita dan seluruh penghuni rumahku sudah terlelap dengan sangat nyenyak.....tiba-tiba aku di kejutkan oleh dering telpon selulerku.

 Seketika aku terbangun, langsung kunyalakan lampu kamar... penasaran..siapa gerangan yang menelepon di tengah malam begini...sedikit cemas, deg-degan kuambil hp yg ada di atas lemari...kulirik identitas si penelepon berharap itu adalah bukan orang yg ku kenal dan hp akan segera ku matikan....tapi ternyata....di layar hp terbaca kalo si penelepon adalah salah seorang kerabat kami yang tinggal di pulau jawa.

Aduh...ada apa ya...makin dag dig dug lah jantungku....jangan-jangan ada sesuatu yang buruk yang terjadi dengan orang tua ataupun sanak sodara yg ada di jawa. Ah, tinggal jauh di perantauan dan terpisah dari keluarga besar jelas membuat aku tak bisa begitu saja mengabaikan sebuah telpon di luar jam-jam biasa, apalagi di tengah malam begini...ya Tuhan...dengan pikiran yg panik buru-buru keterima telpon ku...



"Hallo....."
"hallo, mbak ning....belum tidur mbak....?
"belum....ada apa ya....?" ( masih dengan suara yg panik)
"ah nggak papa....apa kabar mbak...?"
" baik...gimana kabar keluarga disitu...?" ( masih penasaran)
"alhamdulillah baik mbak, aku belum bisa tidur nih..makanya iseng ku telpon mbak ning.... pengen ngobrol-ngobrol aja sebentar "

Oooohhhhhh my gooooooooood...!......sungguh... rasa panikku langsung berubah jadi rasa kesal mendengar si penelepon di seberang sana mengatakan dengan sangat santai nya kalo dia menelepon di tengah malam begini hanya untuk ngobrol aja.

Huahhhhhh........mau meledak rasanya kepalaku saking kesalnya....aku yang tadinya begitu panik...takut ada kejadian buruk menimpa keluarga ku di sana....ternyata, di luar dugaan...dia menelponku di tengah malam gini cuma buat iseng-iseng cari temen ngobrol.....huh.....terlalu....!

Akhirnya...dengan perasaan jengkel, gondok bercampur marah...terpaksa aku dengarkan obrolan dia di seberang sana....bla....bla..bla....bla.....15 menit berlalu...akhirnya dia pamit, tutup telpon...tanpa bilang maaf, tanpa bilang terimakasih...hanya sekedar..."udah ya...assalamualaikum...."

Dengan kesal aku kembali ke tempat tidur...ku lihat anak dan suamiku ternyata juga ikut terbangun....sumiku rupanya tau kalo si penelpon cuma orang iseng yg pengen ngobrol...sempat ngomel-ngomel juga suamiku sebelum akhirnya menutup mukanya dengan selimutnya...

Kulirik jam di dinding....jam setengah 12 malam..segera ku suruh anakku tidur lagi.
Setengah jam berlalu....kok mataku jadi susah untuk terpejam ya...kulirik suamiku juga kayaknya belum tidur...duh....gara-gara bunyi telpon tadi kami malah jadi nggak bisa merem lagi....aku nggak ingat jam berapa ketika akhirnya aku tertidur kembali....

Yang jelas....pagi tadi kami  kesiangan...jam 7 kurang 15 menit....kami baru terbangun...
Huaaa....si emak ini langsung panik......Zidane pasti terlambat sekolah nih.....
Langsung bangunin zidane dan si ayah.... ayah langsung mandiin zidane..dan aku melesat ke dapur menyiapkan bekal ringan untuk di bawa zidan ke sekolah...
Sambil loncat sana sini sempat ku tanya..."ayah mau sarapan apa...?"
Suamiku nyeletuk dr kamar mandi...."bikinin teh manis aja...di kulkas kan masih ada martabak manis yg tadi malam..."
buru-buru aku rebus air panas untuk membuat teh manis dan susu coklat buat zidane

Untungnya anakku itu masih di TK...jadi kalo masuknya telat dikit nggak jadi masalah...untungnya juga suami biasa pergi ke kantor jam 8 kurang....ahhhh....meskipun begitu aku tetep panik kalo bangun kesiangan begini....tadi malam sebenarnya udah niat bikin bekal nasi goreng buat zidane....karena masih punya banyak nasi di rice cooker...tapi karena kesiangan...nggak jadi bikin nasi goreng deh...jadilah bekal zidane cuma nasi putih plus telor dadar sama nugget.

Seandainya...tengah malam tadi nggak ada orang iseng telpon....pasti kami sekeluarga nggak akan bangun kesiangan seperti sekarang......sampe sekarang rasanya masih sangat- sangat kesal dengan si penel[pon itu.

Taukah engkau Hai penelpon di tengah malam........engkau sudah mengacaukan jam tidur kami...engkau sudah mengacaukan pagi hari kami....arrghhhhhh.....Kesaaallll......






18 komentar:

  1. Hhiih ..yang lagi kesal..

    Iya memang serba salah kalo ada telp tengah malam..
    Ga di angkat khawatir ada telpon penting dari saudara,di angkat ya gitu deh..
    Biasanya kalo aku dapet telpon tengah malam ato subuh,ya berita duka entah itu kerabat yang sakit,meninggal..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya nih mbak hanie....memang serba salah...harusnya sih si penelpon yang harus lebih tau waktu kali ya....asli, masih gregetan sampe sekarang...hehe..

      Hapus
  2. Selamat sore sahabatku
    Saya datang lagi untuk mengokoh-kuatkan tali silaturahmi sambil menyerap ilmu yang bermanfaat.
    Teriring doa semoga kesehatan,kesejahteraan,kesuksesan dan kebahagiaan senantiasa tercurahkan kepada anda .
    Semoga pula hari ini lebih baik dari kemarin.Amin
    Saya juga mengundang sahabat untuk mengikuti Kontes Unggulan Membuat Blog Foto Anak-Anak di BlogCamp mulai tanggal 12 Januari 2012 hingga tanggal 12 Februari 2012.
    Hadiahnya sih tidak seberapa tetapi sensasinya sungguh luar biasa.
    Silahkan cek di : http://abdulcholik.com/2012/01/12/kontes-unggulan-membangun-blog-foto-anak-anak/
    Terima kasih.
    Salam hangat dari Markas BlogCamp di Surabaya

    BalasHapus
    Balasan
    1. maturnuwun kunjungannya pakdhe cholik...salam hangat dari kami sekeluarga..nanti saya cek ke link yg sudah pakdhe berikan...sekali lagi maturnuwun..

      Hapus
  3. yang jelas bukan aku loh bun yg telp :) aku kalau menelpon orang tidak akan lebih dari jam 9 malam begitu juga kalau ada perlu bertamu takutnya mengganggu

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehe...betul itu mbak lidya...saya juga nggak pernah telpon orang di tengah malam kek gitu. anehnya kok malah saya yg di gitu in sama orang lain...hikz...

      Hapus
    2. ya ampyuun mba, aku dengernya aja udah emosi jiwa.. sungguh ter...laa....luuu

      Hapus
    3. iya bun.....butul-butul bikin kepala mendidih....hehe

      Hapus
  4. harusnya pakai sms dulu kali ya, jangan ujug2 langsung nelpon, kan takut orang yg di telpon jadi merasa terganggu.

    Kalau saya biasanya sms dulu, sekedar nanya lagi apa atau nanya kabarnya gimana kalo ada respon berarti dia belum tidur, tahu lah bahasa yg di gunakan pada saat dimana dia sedang malas mengetik.

    Ambil hikmahnya aja mbak, dari pada kesel terus, di pelihara terus takutnya jadi penyakit tuh hehe..

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, harusnya memang begitu yah....makasih ya kunjungannya....

      Hapus
  5. sabar mba sabar ...
    ^_^

    salam kenal ya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. ini udah di sabar-sabarin mbak....soalnya lagi males marah-marah juga....hehe...makasih ya kunjungannya....

      Hapus
  6. Balasan
    1. iya bu....makasih ya udah mampir kesini...

      Hapus
  7. kalo keluarga nelepon malem2 emang gitu yah bawaannya, was-was..

    tapi yang sudah biarlah berlalu, kalo diinget2 terus malah bikin sebel mending dilupain aja lah.

    kalo gini kan jadi berempati, jangan sampe kita yang telepon orang malem-malem ketika waktunya istirahat

    BalasHapus
    Balasan
    1. betul itu mas gaphe...yang penting diambil hikmahnya aja....maturnuwun sudah berkunjung kesini....

      Hapus
  8. hehehee....
    si penelpon juga sebenarnya sedang galau mungkin
    mencari cari, orang yang bisa mendengarkan keluh kesahnya
    hanya dengan berbicara, si penelpon merasa lega

    kasihan juga sebenarnya si penelpon tuh

    BalasHapus
    Balasan
    1. saya pun akhirnya jadi ikutan galau nih mbak...hehe.

      Hapus