Senin, 16 Januari 2012

Pahitnya si buah pare

Eh, pare itu termasuk jenis buah atau sayuran yah....?
Mungkin sejenis buah yang bisa di jadikan sayur....?....atau jenis sayuran yang bentuknya seperti buah ...?
Ah....entahlah....yang jelas buah atau sayur ini rasanya pahit deh...suerr...! Karena rasa pahit inilah wajar kalo sebagian orang tak menyukainya.




Kalo aku sih...termasuk yang suka...buatku justru pahitnya si pare ini bisa membangkitkan selera makan tuh....aku paling suka pare di tumis bersama dengan udang atau teri medan, trus di tambahkan cabe rawit yang buanyaaakk.....wess...di jamin bablas itu rasa malas makan....hehehe...

Kemaren iseng-iseng buka google, search tentang buah pare......eeehhh...ternyata oh ternyata....di balik rasa pahitnya pare itu menyimpan banyak manfaat.

Konon...selama bertahun-tahun silam  pare sudah banyak di gunakan dalam pengobatan cina untuk mengobati diabetes, cacingan, anti virus dan sebagai kardioprotektif ( pelindung bagi jantung).

Bahkan di jepang, para peneliti di sana juga sudah melakukan serangkaian riset dan menemukan bahwa pare mengandung suatu zat yang bisa melawan kanker.

Selain buahnya, daun pare ternyata juga bisa di gunakan sebagai obat luar. Daun pare di giling halus untuk pengobatan pada luka bakar, bisul, di gigit serangga, biang keringat dan untuk menyuburkan rambut bayi.

Tapi, meskipun kaya manfaat, tidak semua orang bisa mengkonsumsinya, misalnya ibu hamil sebaiknya jangan makan terlalu banyak, karena di dalam pare di curigai ada zat aktif yang bisa menstimulasi rahim dan menyebabkan keguguran.

Tertarik untuk nyobain pare....? hayuk....silakan cari di pasar, harganya murah...di jamin pasti pahiittt....!....hehehe...



Sumber : artikel herbal site

8 komentar:

  1. iih pahit mam.... tapi sepakat sama mami zidane, paling uenak kalo di tumis sama teri dan dikasih cabe rawit... hmmmm.... *ngelapiler

    makasih dah berkunjung ke blogku ya... salam kenal

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehe...saya juga makasih sama bunda kanaya karena udah mau mampir ke rumahku yang sederhana ini...salam sayang buat kanaya...

      Hapus
  2. Pare pahit di lidah namun begitu sampai perut terasa nyaman.

    BalasHapus
    Balasan
    1. betul itu pakdhe....tumis pare bisa membuat sebakul nasi bablas masuk ke perut...hehe...maturnuwun kunjungan nya pakdhe

      Hapus
  3. Pare?
    ampun deh
    nggak banget

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha...pasti nggak doyan ya mbak elsa...

      Hapus
  4. Pare is the best for me.
    sy lage nanam diblakang kamar kos sy malah. hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. wuah, nanem sendiri...hebat...nanti kalo panen bagi-bagi yah...hehe

      Hapus