Senin, 23 Januari 2012

Fobia kuman = Gila kebersihan

Apakah kalian termasuk orang yang fobia dengan kuman dan gila dengan kebersihan...?

Jujur kukatakan....dulu ketika zidane baru lahir..aku sempat mengalami masa-masa menjadi ibu yang fobia dengan kuman. Aku takut sekali kalo bayiku jatuh sakit karena kuman atau virus. Saat itu aku berubah menjadi orang yang amat sangat peduli dengan kebersihan alias gila kebersihan.
Sebentar-sebentar cuci tangan pake sabun dan cairan hand sanitizer. Tidak peduli di dalam rumah atau di luar rumah.

Apalagi kalo sedang berada ditempat umum dan memegang benda yang di sentuh banyak orang.
Semisal tombol lift, pegangan pintu di toilet umum, atau saat memegang troli belanja di suparmarket atau  pintu rumah sakit, atau.. ah..pokoknya semua benda yang ku anggap berkuman...pasti aku langsung mengeluarkan senjata rahasia dari tasku...sebotol cairan hand sanitizer.



Bukan itu saja, suamiku juga termasuk orang yang selalu dan selalu ku ingatkan untuk cuci tangan baik di rumah atau di luar rumah.

Padahal, dulu sebelum punya anak, sebenarnya aku termasuk golongan orang yang sedikit cuek soal kebersihan....tapi entahlah begitu melahirkan dan punya bayi segalanya berubah.
Apalagi saat wabah flu burung sedang terjadi dimana-mana....wuahhhh..fobiaku ini makin menjadi-jadi.

Kemudian menyusul wabah flu babi...adalagi beberapa kasus flu singapura yang terjadi di kota  batam....huaahh....aksi cuci tangan ku bisa di bilang lebih menggila.

Semenjak itu pula, acara membeli hand sanitizer jadi lebih sering di lakukan.
Bertahun-tahun berlalu...aku masih setia melakoninya...hingga di suatu masa.....

Aku merasa bosan sendiri dengan kebiasaanku ini.
Yah, perasaan bosan , lelah, kecewa, karena meskipun aku sudah rajin cuci tangan toh ternyata anakku masih tetap bisa sakit juga , hikz.....

Akhirnya....sejak saat itu aku bertekad untuk merubah kebiasanku itu....aku mulai tersadar saat aku membaca sebuah artikel kesehatan bahwa anak yang terlalu steril malah lebih gampang untuk sakit.

Bahwa anak yang terlalu steril di dalam tubuhnya tidak terbentuk kekebalan tubuh untuk melawan kuman dan virus tertentu......jadi anak malah lebih rentan tertular penyakit....o lala....

Ah...jelas aku tidak ingin anakku seperti itu... aku malah ingin anakku punya daya tahan tubuh yang bagus dan nggak gampang sakit. Dan... mulai saat itu aku bertekad akan berubah kebiasaanku itu.

Kebiasaan cuci tangan memang sebuah tindakan yang baik...tapi kalo berlebihan alias gila banget sama kebersihan..dan ujung-ujungnya anak malah jadi sangat steril dan tidak tahan dengan terpaan kuman di sekelilingnya..emmmm...kayaknya kok malah jadi merugikan ya...

Jadi, Cuci tangan pasti nya tetap harus dilakukan sih, untuk keadaan-keadan tertentu....contohnya sebelum makan, setiap menyiapkan makanan dan minuman ataupun setelah keluar dari toilet.

Pokoknya asal jangan terlalu berlebihan deh, sampe-sampe setiap pegang sesuatu harus langsung buru-buru cuci tangan....
Ya, cuek-cuek dikit sama kotoran masih boleh kok...hehehe...

Salam...







17 komentar:

  1. oo kadang ngalamin kek gitu juga ya mbak..? berarti aku nggak sendirian donk...hehe..

    BalasHapus
  2. Haaiii mbaa...salam kenal dari batam yaa...waah kebiasaan yg bikin capek dan bosan juga ya mba...:D kalau aku sampai sekarang tetap biasakan diri dan Nayla-SYifa supaya cuci tangan dan kaki sebelum naik tempat tidur atau abis main diluar..

    BalasHapus
    Balasan
    1. salam kenal juga mbak... iya, saya dari batam...apa mbak tinggal di batam juga..? makasih ya udah mampir kesini.

      Hapus
  3. iya mbak memang betul begitu.. malah ada loh anak tetangga yg mainan tanah terus, main di jalanan terus, tapi sehat2 aja.. hehehe.. malah anakku yg rumahan kadang sakit... ya,.. tp kita nggak tega juga kan ya anak kita jd "anak jalanan"

    dua kutub yg ekstrim memang nggak baik... yg sedang2 saja .. hehehe :-D

    BalasHapus
    Balasan
    1. betul itu mbak thia...yang sedang-sedang saja...hehe...makasih ya kunjungannya...

      Hapus
  4. jadi ingat kalimat 'segala sesuatu yang berlebih itu tak baik'. ternyata berlaku juga bahkan untuk perkara cuci tangan ini ya, mba ..
    :)

    BalasHapus
  5. Iya hihihi, kalau nggak biasa kena kuman, nggak kebal sama penyakit nanti. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mbak una...sesekali tubuh memang harus kenalan sama kuman juga biar bisa kebal...

      Hapus
  6. Jadi inget dulu anaknya dokter langganan keluarga meninggal krn suatu penyakit, padahal katanya anak itu steril banget, semua dijaga harus bersih dan steril. Mungkin krn kelewat steril justru rentan sama penyakit ya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mbak..kalo tubuh terlalu steril malah jadi nggak punya antibodi yang kuat untuk melawan virus..jadi sekali terpapar virus langsung jatuh sakit...

      Hapus
  7. niatnya sih bagus ya, melindungi anak dari segala kuman gitu
    tapi ternyala, over protectif gak baik jga ya Mbak

    BalasHapus
    Balasan
    1. betul mbak....segala sesuatu kalo terlalu over memang nggak baik ya mbak...

      Hapus
  8. Dija gak takut sama kuman!!!!

    BalasHapus
    Balasan
    1. bagus tuh dija....berani kotor itu baik...hehe...kaya iklan detergent di tipi itu lho dija....

      Hapus