Jumat, 03 Februari 2012

Saat Harus Delay

Delay....alias penundaan jam terbang pesawat sepertinya sudah menjadi sebuah keadaan yang biasa di alami para pengguna jasa transportasi udara ini. Namun, meski di anggap hal biasa mau tak mau pasti kita akan di buat kesal juga setiap kali harus mengalaminya. Apalagi jika delay berlangsung selama lebih dari 3 jam. Dan pengalaman ini lah yang sempat ku alami beberapa bulan silam saat kami sekeluarga naik pesawat jogja-batam dan transit lewat jakarta.

Bayangin coba...naik pesawat dan harus transit aja, bagi kami udah cukup menyita waktu....eh...ini di tambah  lagi bahwa pesawat yang hendak kami tumpangi ternyata juga harus mengalami delay juga.....wah.....bener-bener makin menyita waktu kami. Terjebak di bandara selama lebih dari 3 jam membuat kami lelah, bosan, suntuk karena bingung mau ngapain. Beruntung, anakku tidak rewel, meskipun beberapa kali sempat bilang ngantuk dan capek.



Oalah nak, bukan kamu aja...emakmu ini juga capek....bapakmu juga capek...kita semua capek, ngantuk....untung perut kami udah cukup kenyang karena setiba di bandara tadi kami langsung mampir ke sebuah resto yang ada di dalam bandara.

Akhirnya...memang tak ada hal lain yang bisa di lakukan kecuali menunggu dan menunggu.
Bosan....? udah pasti donk...tapi ya mau gimana lagi....masa harus beli pesawat sendiri trus di supiri sendiri.....halah....nggak mungkin sekali donk ah...


Awalnya masih seneng-seneng aja.....



lama-lama bosan juga...akhirnya bengong, melamun....kapan ya pesawatnya datang.....


awalnya masih nyante baca-baca koran....



lama-lama ngantuk juga...terlelap....sampe mimpi udah tiba di batam...!


Yah...delay memang bisa terjadi kapan aja...di mana aja....udah tradisi......hehe...apalagi maskapai yang sempat kami tumpangi kemaren...memang udah langganan nya......udah nggak kaget lagi...
malah kalo nggak delay...jadi heboh nanti dunia penerbangan kita...hahaha...

Jadi buat kawan-kawan yang setia menggunakan transportasi udara memang selayaknya menyiapkan hati untuk selalu bisa sabar saat harus mengalami delay....

Salah satu triknya adalah.....nggak perlu ngomel-ngomel...berbaik sangka saja....anggap aja kalo lagi delay....mungkin....ini mungkin lho.. karena pesawatnya lagi bener-bener di cek segala sesuatunya agar bisa benar-benar layak terbang.....atau mungkin..... karena faktor cuaca.(padahal jelas-jelas cuacanya lagi sangat oke....hehe....) yah...lagi-lagi ini sih hanya sekedar kemungkinan aja....

Meskipun juga...kadang-kadang bukan karena faktor itu juga delay bisa terjadi...ada juga sih beberapa kasus terjadi karena pesawatnya masih di pake untuk melayani rute penerbangan yang lain. Soalnya kami pernah mengalami saat kami masuk ke dalam pesawat...ternyata pesawat masih dalam kondisi yang kurang rapi....seperti baru aja tiba dan langsung di paksa untuk terbang lagi. Nah, kalo faktor yang ini aku sih nggak bisa berkomentar banyak...apakah karena faktor kurangnya jumlah armada....atau memang karena sebuah maskapai lagi kejar setoran ....hehe...kayak angkot aja yak..?

Terlepas dari semua itu sih buat aku...keselamatan saat terbang itu jauh lebih penting di atas segala-galanya...
Terbang cepat tapi nggak selamat ... nggak mau juga kan....
Maunya sih terbang cepat...tanpa delay berjam-jam dan selamat sampe tujuan...hehehe...

Kapok dengan pesawat yang di delay....?
Ah nggak juga sih...kami menganggap ini lah resiko yang harus di terima saat memilih transportasi jenis ini. Apalagi untuk kami yang tinggal di pulau seberang....jelas kami sangat bergantung dengan transportasi ini saat hendak mengunjungi sanak saudara dan keluarga yang letaknya berjarak ribuan mil dari kami.

Jadi meskipun harus mengalaminya lagi....dan lagi....kami tetap harus menerimanya kan......karena memang tak ada pilihan yang lain bagi kami.
Salam.....





20 komentar:

  1. Sik sik, udah pake kacamata tho? Umurnya berapa?

    BalasHapus
    Balasan
    1. umurnya 5,5 tahun tante una....ho oh ki udah pake kacamata....soale doyan banget nonton tipi ama maen game sih.....hehe....

      Hapus
    2. Walah mbok ya jangan tanteee. Masih belasaaan akyuuu~

      Hapus
    3. maksudnya yang panggil tante itu zidane una....atau mau di panggil kakak una aja...hehehe...

      Hapus
  2. iih zidan Olive juga pake kacamata loh,dari kelas 1,hiks..*mamanya sedih*

    Hmm delay pesawat memang menyebalkan ya..

    BalasHapus
    Balasan
    1. samaan ya kak olive...hehe...zidane malah dari umur 5 tahun lho mbak pake kacamatanya...hiks...saya sedih juga....tapi mo gimana lagi...

      Hapus
  3. Betul Mbak, dinikmati dengan ikhlas, terasa juga lezaaatnya, hehheee...

    Gw banget, awalnya baca2, lama2 ketiduran ;)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mbak....yang penting memang kudu ikhlas dan sabar...biar nggak makin bete...hehe...

      Hapus
  4. saya belum berani naik pesawat mba, hihihi norak banget yak

    BalasHapus
    Balasan
    1. kenapa ummi, takut ketinggian ya...?

      Hapus
  5. itu udah resiko ya mbak,mau gimana lagi...ya harus nunggu
    oia,anak mbak ngegemesin deh,senang liatnya:)

    BalasHapus
    Balasan
    1. duh...emaknya jadi ge er nih kalo anaknya di bilang nggemesin...hehe...

      Hapus
  6. delay? ku tau banget bagaimana rasanya mba..hehe... karena sering banget mengalaminya...huft, emang, harus mengurut dada agar lebih sabar. Marah2 juga yang ada hati dan pikiran kita yang tambah capek ya mba?

    Setuju banget dengan saranmu itu mba.. btw, salam kenal dan kunjungan pertama nih kayaknya. Sekalian ijin follow ya mba.... :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. betul mbak, makasih kunjungannya ya...

      Hapus
  7. Berdasarkan peraturan menteri Nomor 77 Tahun 2001 Tentang Tanggung Jawab Pengangkut Angkutan Udara,pesawat yang delay harus mengganti kerugian penumpang atas keterlambatan penerbangan agar masyarakat tidak terbebani.

    Menurut Herry Bhakti, Direktur Jenderal Perhubungan Udara Republik Indonesia, pesawat yang tidak melayani penumpang dengan baik dan terlalu banyak delay akan dikenakan sanksi berupa pengurangan rute penerbangan bahkan sanksi yang paling berat adalah menutup rute penerbangan pesawat tersebut.

    Nah sementara faktor delay itu kan tergantung tuh.. bisa karna faktor cuaca.... ya harus sabar2 aja :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya sih, memang seharusnya begitu mas...makasih ya kunjungannya.

      Hapus
  8. delay emang menyebalkan yaa...
    harusnya kalo delay, berapapun lamanya... penumpang dapet refund yaa
    bisa berupa uang tunai, makanan kecil, atau souvenir gitu

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mbak...kemaren sih sempet dapat makanan kecil gitu, tapi ya tetep bikin kesel juga sih...hehe...

      Hapus
  9. duluuu waktu aku kecil, pernah terjebak di bandara LA selama belasan jam... bukan delay, tapi memang jadwal pesawatnya begitu, mau keluar bandara nanggung, dan bingung mau kemana..

    akhirnya makan, tidur, main ya di bandara... udah kayak org pengungsian.. hihihi...

    bener mbak, delay itu banyak faktor, mudah2an delay-nya memang demi keselamatan penumpang ya.. amin.. :-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah...jadi ceritanya kemping di bandara ya mbak.....pasti bosan ya belasan jam terjebak di bandara...nggak kebayang deh gimana suntuknya kalo saya mengalaminya...hehe...

      Hapus