Senin, 27 Februari 2012

Tetangga Yang Baik Adalah Rejeki

Setujukah kawan dengan ungkapan di atas...?
Kalo aku sangat setuju, apa sebabnya...?
Begini ceritanya ,
Belum lama ini, aku baru saja kedatangan seorang kawan lama.
Dia tiba-tiba curhat tentang banyak hal kepadaku. Salah satunya tentang ketidaknyamanan dia tinggal di lingkungan rumahnya.
Dia mengeluh bahwa tetangga di lingkungan tempat dia tinggal sering menyakiti perasaan dia.
Apa sebab pastinya hingga si tetangga berlaku begitu aku juga tak pernah tau dengan pasti. Tapi secara tak langsung, aku bisa menarik kesimpulan  berdasar cerita temanku itu, sepertinya sih persoalannya hanya karena iri hati semata.

Yah, tempat tinggal temanku itu memang kebanyakan di huni para pasangan muda. Dan sepertinya para pasangan muda nya termasuk orang-orang yang sering ber panas-panasan soal harta dan kekayaan yang mereka punya.
Duh, gusti.....aku jadi merenung cukup lama.

Aku membayangkan jika aku berada di posisi seperti temanku itu, pasti sangat tidak nyaman tinggal di lingkungan yang seperti itu.
Dalam hati aku bersyukur.....selama 2 tahun aku tinggal di komplek ini aku belum pernah mengalami kejadian yang tak menyenangkan seperti yang di alami temenku itu.
Alhamdulillah Tuhan memberiku tetangga-tetangga yang sangat baik hati.
Tuhan memang maha adil. Meskipun kami sekeluarga di batam tak punya saudara satu pun tapi Tuhan menghadirkan tetangga-tetangga yang sangat baik dan bahkan sudah ku anggap seperti sodaraku sendiri.
Keadaan seperti ini tentu sangat membuat aku nyaman berada di tengah-tengah mereka.

Tak salah jika kemudian aku berkesimpulan bahwa tetangga yang baik juga termasuk rejeki dari Alloh, kita patut bersyukur jika mendapatkannya. Tak semua orang beruntung memiliki tetangga yang baik. Aku tak pernah membayangkan gimana rasanya kalo aku ada di posisi seperti temanku itu.

Sekedar bocoran temanku itu memang tergolong pasangan muda yang sudah sangat mapan kehidupannya. Tapi sayang kemapanan dan kemewahan yang di miliki dia ternyata mengundang iri dan dengki para tetangga nya. Kalo sudah begini apakah uang bisa membeli segalanya...?
Kenyamanan dan ketenangan hidup bertetangga ternyata kadang menjadi barang mahal untuk sebagian orang ya.

Dalam kehidupan sehari-hari dengan tetangga semestinya kita selalu berlaku baik dan saling menjaga perasaan masing-masing kan.
Siapakah orang pertama yang akan kita mintai tolong saat terjadi apa-apa dengan keluarga kita...? jawabannya adalah tetangga.
Siapa juga orang yang kita titipi rumah saat kita pulang kampung atau bepergian jauh...? jawabnya...tetangga.
Siapa yang tengah malam kita mintai bantuan saat ada hal buruk menimpa kita...?  tetangga juga kan.
Siapakah pengganti sodaramu yang tak ada di dekatmu...? sekali lagi jawabnya adalah tetangga.

Berbaik-baiklah dengan para tetangga kita, niscaya mereka juga akan berlaku baik pada kita.

53 komentar:

  1. Kebayang perasaan teman mbak. Biasanya orang yg mapan yg bertingkah di depan tetangganya ini malah ia yang disiriki. Ck ck ck ... ternyata di dunia ini masih saja ada orang2 yg memperhatikan harta dan juga penampilan ...

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mbak...pasti nggak enak di posisi seperti itu ya....memang sebagian orang masih ada yang seperti itu mbak.

      Hapus
  2. duhh kasihan juga yach temannya...emang ngga enak kalo kita ngga akur sama tetangga...itu sama dengan suasana kerja yang ngga nyaman...batin jd tersiksa....kalo emang dia punya uang lebih, mungkin lebih baik pindah rumah aja kali....

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mbak....saya juga sempat kasih saran begitu ke dia. Tapi entahlah, apa dia mau atau tidak.

      Hapus
  3. betul bun, tetangga berjasa sekali loh apalagi buat aku yg kadang membutuhkan pertolongan mereka juga

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mbak...apalagi kayak saya,tinggal jauh dari sanak saudara, kepada siapa lagi kita dekat kalo bukan dengan tetangga kita.

      Hapus
  4. Setuju Mbak, saudara terdekat kita jika merantau adalah tetangga :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. siip lah...memang harusnya seperti itu...

      Hapus
  5. tetannga yang baik adalah rejeki,saya rasa sangat sependapat dengan judul diatas.
    Misalkan,ketika tetangga punya motor baru,insyalloh kita bisa bonceng kalo bertemu dijalan.
    ketika tetangga punya hajatan,kita akan diundang,sekedar untuk ikutan acarannya,yang pasti juga makan-makan yang enak.

    itu contoh tetangga yang baik. hehehe....(pengalaman pribadi)

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehe....betul mas hoppus....ayo berbaik-baiklah dengan para tetangga, biar kalo tetangga hajatan kita juga di undang...hahaha....

      Hapus
  6. tetangnnga adalah keluarga kedua kita dan keluarga yang paling dekat karena kalau ada apa-apa pasti tetangga yang dulu datang menolong...!!! salam kenal yach...!! happy blogging sob...!!!

    BalasHapus
    Balasan
    1. salam kenal juga....betul banget itu....tetangga adalah keluarga yang paling dekat. Makasih kunjungannya ya...

      Hapus
  7. tetanggaku idolaku, mmm semoga kita jadi idola para tetangga ya mom karena mereka nyaman kita ada di tenagh2 mereka

    BalasHapus
  8. Tetangga yang baik adalah rizky, setuju Mbak, semoga tetanggapun nyaman dengan keberadaan kita ;)

    BalasHapus
  9. saya sangaaatt setuju :) tetangga itu bagaikan keluarga kedua.co deh klo ada apa apa siapa yg di mintain tolong?tentunya kan tetangga.karena itu menjalin silaturahmi dengan tetangga sangat bagus :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. hidup bertetangga memang harus saling menjalin silaturahmi mbak...mudah2an kita semua selalu di kelilingi oleh tetangga2 yang baik ya mbak.

      Hapus
  10. Pengupasan sederhana dan mudah dimengerti Mba. Setuju saya dalam perpendapat dengan artikel di atas.

    Sukses selalu
    Salam
    Ejawantah's Blog

    BalasHapus
    Balasan
    1. terimakasih kunjungannya mas indra...salam...

      Hapus
  11. Masya Allah...sungguh kenyamanan dan ketentraman hidup juga merupakan rezeki dari Allah ya bunda.

    Saya bersyukur masih diberikan tetangga2 yang baik di lingkungan kompleks sy :)

    Trimakasih sdh mengingatkan, nice share ^^
    Sekaligus kunjungan perdana, salam kenal ya bun :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. makasih juga kunjungannya nhinis....salam kenal balik...

      Hapus
  12. tetangga memang yang paling berhak mendapatkan perlakuan yang baik kita setelah keluarga :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. saat kita berlaku baik kepada tetangga insya alloh mereka juga akan baik kepada kita. bukan begitu mbak...?

      Hapus
  13. setuju sekali, bahkan tetangga yang baik bisa menjadi orang yang seperti sodara, karena memberikan banyak kemanfaatan dalam hidup. Saya jadi teringat kisah
    Dikisahkan bahwa di atas rumah Imam Hasan Al-Basri RA terdapat tetangga beliau yang Yahudi. WC rumah orang Yahudi tersebut bocor dan airnya menetes ke rumah beliau. Pada suatu kali beliau sedang sakit dan orang Yahudi tersebut datang menjen…guk beliau. Di rumah beliau, orang Yahudi itu melihat bahwa ada baskom yang diletakkan oleh beliau di tengah rumah yang menampung tetesan air WC dari rumahnya. Lalu si Yahudi itu berkata,“Sejak kapan engkau bersabar atas gangguan kami ini, wahai Abu Sa’id?”. Beliau menjawab,
    “Sejak lima belas tahun yang silam.” Si Yahudi tersebut bertanya lagi,“Apakah ini karena agamamu yang menyuruhmu bersabar seperti ini?” Beliau menjawab,“Ya, betul.” Orang Yahudi tersebut kemudian berkata, “Sesungguhnya agama yang memerintahkan sikap seperti ini pastilah agama yang benar.” Kemudian si Yahudi itu menyatakan dirinya masuk Islam. Lalu berkatalah Imam Hasan Al-Basri, “Bertetangga yang baik itu bukan dengan menahan diri dari mengganggu, namun bertetangga yang baik itu adalah dengan bersabar atas adanya gangguan dari tetangga.” sumber: Muhammad Nuruddin Al-Makki, hal. 81

    BalasHapus
    Balasan
    1. berarti dalam islam kita juga di ajarkan untuk selalu berlaku baik dengan tetangga meskipun kadang ada sesuatu yang kurang berkenan di hati kita ya pak...kisah yang sangat sarat makna pak.

      Hapus
  14. Aku juga selalu diingetin sama mbakku untuk baik sama tetangga. Soalnya kalo misal kita meninggal kan yang ngurusi tetangga pertama kali ^^
    Dengan bertetangga yang baik, suka dapet makanan ahahahaha~

    BalasHapus
    Balasan
    1. bener un...baik-baik terus sama tetangga ya....kalo dapet makanan seneng kan...? aku juga......hahaha...

      Hapus
  15. setuju ..
    kehadiran tetangga memang sangat kita berarti ..
    Kalo udah klop, pasti enak banget tinggal dirumah dan bersosialisasi bersama ya bu ..
    :D

    BalasHapus
  16. tetangga bisa juga disebut saudara karena mereka lah yg bisa jd datang lebih dahulu 9dari keluarga) saat peristiwa yg tdk terduga terjadi...be nice with semua tetangga..

    BalasHapus
    Balasan
    1. betul mbak ririe...makasih ya kunjungannya.

      Hapus
  17. alhamdulillah tetanggaku baik2... soale aku paling muda disitu semuanya aku anggap emak... hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah, enak berarti bun, di kelilingi para emak...hehe..

      Hapus
  18. Kemaren aku dah komen,kok ngilang ya..

    ya komen lagi deh..

    tetanggaku nano-nano,rame deh..
    nanti aku posting ya..

    BalasHapus
    Balasan
    1. hah...masa ilang sih mbak....aku belum lihat lho dari kemaren....mungkin sengaja ngilang nih biar mbak nchi mampir lagi kesini....hehehe....

      Hapus
  19. ternyata di mana2 meriah ya cerita ttg tetangga
    tetangga seperti sodara juga, kita gak bisa milih tetangga yang sesuai keinginan kita. ya tinggal pandai2 beradaptasi deh hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. semoga saja kalo orang baik dapetnya tetangga yang baik juga ya mbak nique...

      Hapus
  20. wah betul, tapi lebih baik jika kita menerapkan "you get what you give". Menjadi tetangga yang baik merupakan kewajiban :)
    salam kenal, saya juga sudah join, mampir ke dimasgeel ya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. salam kenal dimas...makasih kunjungannya ya....insya alloh segera meluncur ke dimasgeel..

      Hapus
  21. baik sama tetangga, walaupun tetangga na tukang gosip bunda . xixixix.... :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, betul niar...tetap berlaku baik kepada tetangga dan jangan terpancing buat ikutan nggosip ya...hehehe...

      Hapus
  22. setuju banget dengan judul diatas mba... Tetangga yang baik adalah rejeki..
    dan beruntunglah kita yang dianugerahkan rejeki seperti ini ... Alhamdulillah.

    Dan karena kita juga ga bisa mengatur siapa dan siapa yang boleh menjadi tetangga kita, tentu diperlukan usaha keras dari kita sendiri untuk beradaptasi, menyesuaikan diri dengan lingkungan dan berusaha bersikap sebaik mungkin agar apa yang kita tabur itu juga yang kita tuai ya mba....

    maaf baru bisa balas berkunjung nih mba.. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mbak...yang penting kita mesti pandai2 beradaptasi dengan lingkungan...kalo kita menanam kebaikan insya allah berbuah kebaikan juga ya mbak...

      Hapus
  23. bagaimana pun tetangganya hendaknya kita bisa menjaga sikap.

    aLhmahdulillah dapet tetangga yang baik2.

    BalasHapus
    Balasan
    1. benar ummi, meskipun kadang ada yang kurang berkenan di hati sebaiknya memang tetap menjaga sikap, demi kebaikan bersama.

      Hapus
  24. tetanggaku jd nano2 mbak... ada yg ramah ada yg tidak... yah yg penting tebar senyum aja kali yah mbak.. kalo diiri atau dibuat iri masalah harta benda.. duh, mudah2an yg spt itu dijauhkan dr kehidupan kita ya.. amin...

    BalasHapus
  25. iya mbak thia, semoga kita semua di jauhkan dari hal-hal seperti itu ya mbak.

    BalasHapus
  26. bener Mbak...
    apalagi tetangga yang jadi kayak sodara gtu

    aku punya tuh tetangga yang gak menyenangkan
    tetangga yang menyenangkan juga punya

    BalasHapus
    Balasan
    1. yang penting kita mesti tetep baik sama mereka ya mbak..

      Hapus
  27. Bener banget, jadi merenung.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mbak, makasih kunjungannya ya...

      Hapus