Rabu, 23 Mei 2012

Aku Dan Kecap Manis

Dari kecil, aku ini sudah sangat akrab dengan yang namanya kecap manis. Bumbu penyedap makanan yang satu ini bisa di pastikan selalu ada di dapur ibuku. Ibuku kebetulan memang hobi membuat masakan yang menggunakan kecap, semisal semur ayam, tempe/tahu bacem ataupun mie goreng.

Karena begitu seringnya menemukan rasa kecap manis dalam  aneka masakan ibuku, lama-lama secara nggak sadar ternyata aku malah begitu menyukai rasa kecap. Jadi, akupun mulai suka menambahkan kecap ke dalam beberapa makanan yang aku santap. Seperti saat aku membuat indomie ataupun nasi goreng kecap manis pasti akan aku tambahkan ke dalamnya, atau ketika aku akan menyantap tahu goreng, kecap manis bersama irisan cabe rawit pasti akan selalu  menyertainya.


Pelan namun pasti kebiasaan mengkonsumsi kecap manis pun terbawa sampai sekarang. Ketika aku sudah menikah, memiliki dapur sendiri, kecap manis juga termasuk benda yang hampir selalu ada di meja dapurku. Kecap manis juga menjadi benda yang wajib ada di daftar belanja setiap minggunya. Aku memang terbiasa belanja keperluan dapur seminggu sekali. Dan dari sekian banyak benda keperluan dapur yang aku beli, kecap manis selalu berada di barisan pertama barang yang harus di beli. Bahkan Zidane pun sudah sangat hapal dengan kebiasaanku ini, saat kami belanja di minimarket, zidane pasti akan langsung menggiring langkahku untuk menuju barisan rak-rak yang menyediakan aneka macam kecap dan saus.

Secara nggak sengaja,  ternyata aku sudah menularkan kesukaanku terhadap kecap manis kepada suami dan anakku. Ya, kami sekeluarga adalah manusia-manusia pecinta kecap manis. Hampir setiap hari masakan yang ku buat pasti mengandung kecap manis, walaupun cuma sedikit. Dalam sebulan kami sekeluarga menghabiskan 4-5 botol kecap ukuran 275 ml, jadi kalo di total kira-kira sekitar 1, 4 liter kecap selalu kami konsumsi setiap bulan nya....hehe...

Kalo urusan merk, aku memang hanya terbiasa membeli merk B*NG*, ataupun A*C, kedua merk itu bergantian ku beli. Kalo merk lain, aku malas membelinya, karena rasanya pasti nggak cocok dengan lidahku.

Kebiasaan keluargaku menyantap kecap manis ternyata  jadi hal yang sedikit aneh bagi beberapa orang temanku di sini. Kebetulan aku punya teman orang padang dan orang batak, dan kedua temanku itu sama sekali nggak doyan kecap manis...! mereka bahkan sampe muntah ketika iseng-iseng mencicipinya....hehe....selera orang memang lain-lain ya...?

Bagi aku kecap manis adalah benda penting yang wajib ada di dapurku. Dulu aku pikir, semua orang Indonesia pasti juga suka dengan kecap manis. Tapi ternyata tidak ya, di daerah sumatera kecap asin lebih banyak di kenal daripada kecap manis, kebiasaan orang sumatera memang lebih menyukai rasa asin. Mereka juga sudah terbiasa memasak tanpa menggunakan gula sedikitpun. Jadi pantaslah kalo rasa kecap manis pasti sedikit aneh bagi mereka.

Bagaimana dengan teman-teman, suka atau tidak dengan kecap manis ?



51 komentar:

  1. Kecap manis aku kurang suka Mbak, suamiku juga kurang doyan. Herannya Hamasku dulu waktu kecil sempat doyan banget :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah, berarti hamas seleranya mirip saya tuh mbak...hehe...

      Hapus
  2. Di Rumah selalu ada kecap Manis..
    Apalagi kalo sarapan plus ceplok telor pake kecap plus krupuk, yummy..

    Rasanya ada yang ilang kalo ga ada kecap..
    Jadi keluarga kita paling doyan sama kecap manis Mi..

    BalasHapus
    Balasan
    1. betul mbak, saya juga gitu....berasa ada yang kurang kalo di meja makan nggak ada benda ini...:)

      Hapus
  3. wah..., membacanya saya jadi teringat dulu masa kecil; sebelum berangkat ke madrasah, biasanya lauk belum matang, cukup ambil nasi dan dikasih kecap manis, beres deh....

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehe...sarapan yang cukup praktis ya

      Hapus
  4. mami zidan belum noba kecap manis buatan kudus. kalo nyobak pasti ketagihan. he he soalnya kalao aku cicipi di antara yang terpampang di atas paling oke produk kudus.

    BalasHapus
    Balasan
    1. saya belum pernah nyoba kecap kudus mbak, lebih enak ya...?

      Hapus
  5. Paling ndak suka kalo masak nasi goreng dengan kecap manis,tapi paling sukanya makan soto make kecap manis...

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo saya, baik nasi goreng ataupun soto, lebih mantap kalo pake kecap manis...hehe...:)

      Hapus
  6. Kecap manis pasti aku suka, makan apapun jika tanpa kecap dan soas terasa kurang lengkap.
    Jika kepepet tidak punya sayur pakai kecap plus kerupuk juga terasa nikmat.
    Pastinya kecap ABC yang aku suka, ( jadi iklan nih :P )

    BalasHapus
  7. Aku juga suka kecap manis hihi. :D
    Kalau makan telor ceplok harus ada kecapnyaaa~
    Wah 1,4 liter sebulan akeh men tho mbak @_@

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyo, memang akeh un...hehe...hampir setiap makanan aku tambahin kecap, makanya dalam sebulan bisa ngabisin 4-5 botol kecap yang ukuran 275 ml.

      Hapus
  8. Saya jg penggemar kecap A*C, pernah coba merk lain kok gak mantep. Paling suka makanan yg pake kecap itu ayam kecap dan nasi goreng, maknyoss...*bukan org jawa tapi lidah jawa* hehehe..

    BalasHapus
  9. waouw.... banyak sekali konsumsi kecap manis mami sampai 4-5 botol suami dan anak2ku suka juga sih kecap tapi gak sampai segitu dech, pantes mungkin karena suka konsumsi kecap manis senyum Mami juga manis hehehehehe....

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehe....orang manis sukanya juga sama yang manis-manis...:P

      Hapus
  10. Toss dulu dong Mbak...
    kecap manis mah wajib ada di meja makan
    hehehhee

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehe...selera kita sama ya mbak...

      Hapus
  11. Balasan
    1. sukanya strawberry ya dija...?

      Hapus
  12. kalo bikin sambal kecap, biasanya selain irisan cae rawit, saya menambahkan irisan bawang goreng dan daun jeruk yang di iris tipis tipis...

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mbak, saya kadang begitu juga.

      Hapus
  13. sekarang sudah merasakan kecap apa aja mbak.?

    BalasHapus
    Balasan
    1. sudah banyak merk yang saya coba, tapi hanya ada beberapa yang saya suka....hehe

      Hapus
  14. Iya mbak, kalo orang Sumatera seperti juga kami di Sulawesi, kecap jarang dipakai - kecuali oleh anak-anak. Kalo di Makassar, nasi gorengnya pakai saus tomat yang warnanya merah menyala, namanya NASI GORENG MERAH. Kalau di Jawa kan biasanya pakai kecap ya. Suatu saat saya buatkan anak saya nasi goreng pakai kecap, eh dikomentari sama seorang kerabat: "Masa nasi goreng pakai kecap?" hehehe .... Ya suka-suka yang masak dong, yang penting digoreng. Ada juga nasi goreng pakai bumbu kunyit, belum tau dia hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehe...tiap daerah memang punya ciri khas sendiri-sendiri ya mbak, kalo bagi saya nasi goreng malah harus pake kecap.

      Hapus
  15. kl sy kecap cuma yg merek B*ng* itu mbak yg wajib.. :D

    BalasHapus
  16. pasti sama2 manis donk.. hehe.. 34x

    BalasHapus
  17. ko kecap sih.. bandingin ma yang mahal mam... hihi..

    BalasHapus
    Balasan
    1. apanya yang harus di bandingin...?

      Hapus
  18. Selera orang jawa tengah mbak kalo yang manis2 mah, kayak saya hehehe...

    Betul mbak, di palembang juga banyaknya kecap asin.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, biasanya orang jawa memang suka dengan makanan yang agak manis ya.

      Hapus
  19. loh bun.. kok coment aku yang kemaren disini ngk masuk yah?? -__-

    BalasHapus
    Balasan
    1. masa sih niz..mungkin masuk ke kotak Spam ya, nanti deh aku cek ya...

      Hapus
  20. kecap memang makanan kesukaanku apalagi oseng tempe pake kecap ...mantaaap

    BalasHapus
    Balasan
    1. saya juga suka oseng tempe...hehe...

      makasih kunjungan nya ya.

      Hapus
  21. nay lebih suka kecap manis dari pada kecap asin, tapi tergantung makanannye, kalo makan bakso nay paling anti pake kecap gak tau kenape rasenye jadi aneh..heheh

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehehe....aku malah belum pernah makan bakso tanpa kecap lho nay....

      Hapus
  22. bagiku yang penting ada kecap-lah, soal merek itu lain soal, apa saja boleh yang penting ada kecap, kalau tak ada..tak ada pula nafsu makan :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. berarti penggemar kecap juga ya...

      Hapus
  23. 1 bulan bisa habis 4-5 botol kecap...?
    ckckck....bener2 doyan nih mami zidane...hehehe

    aq juga suka kecap manis tapi paling pake kecap kalau sarapan,bikin nasi goreng ato makan sm telor doank
    kalau olahan makanan paling kalau lagi masak semur

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehe...kami sekeluarga memang doyan banget sama kecap manis mbak

      Hapus
  24. Kecap memang multi guna ya jeng.
    Murah tur enak
    Sayapun kadang sarapan hanya dengan sambal kecap dan tahu goreng.

    Salam hangat dari Surabaya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hati2 asam urat pakdhe. Pantangannya kacang-kacangan ---> kacang kedele :D

      Hapus
    2. hehe...asal makan kedele nya jangan terlalu banyak mungkin nggak papa ya pakdhe...

      Hapus
  25. kecap "gambar burung" itu yg biasa dibeli & biasa nampang di meja makan mam..
    dan anak k-1, suka banget dg kecap...dia sampe bilang begini "apapun makanannya kecap campurannya", hehehe
    lain lagi anak k-2, sukanya asin je...

    BalasHapus
  26. BLOG nya menarik sekali jadi yuhu hehe kunjungi yang satu ini yaaa biar kalian ga bingung dalam menentukan masalah GEDGET
    http://zapplerepair.com/iPhone-6-lcd-ada-bayangan-hitam-diganti-baru-juga-sama.html
    http://zapplerepair.com/iPhone-6S-masalah-lcd-display-kadang-mau-muncul-kadang-engga.html
    http://zapplerepair.com/perbedaan-antara-lcd-iPhone-original-sama-iPhone-lcd-ori-kaca-palsu.html

    BalasHapus