Kamis, 07 Juni 2012

Uang Saku Anak SD

Beberapa waktu yang lalu, ada status temen di fesbuk yang cukup menarik perhatianku, kira-kira begini bunyinya :

"berapa sih rata-rata uang saku anak SD jaman sekarang ? anakku, kelas 1 SD setiap hari ku kasih uang 8000, tapi dia akan minta lagi ke papa nya 5000, karena dia bilang masih kurang"

Saat membaca status itu, sebenarnya aku rada kaget juga lho....wow...untuk ukuran anak kelas 1 SD, banyak juga ya uang saku anak temenku itu. Zidane jelas kalah jauh...hehehe....anakku meskipun umurnya sudah hampir 6 tahun, namun kalo urusan duit dia belum ngerti banyak. Karena di sekolah zidane juga jarang banget jajan sendiri. Zidane baru sebatas ngerti bahwa duit seribu perak bisa buat beli permen 6 biji....hehe..



Ngomongin soal jumlah uang saku, pastinya setiap kita orang tua  punya standar sendiri-sendiri ya. Aku yakin, jumlah uang saku dari masing-masing anak pasti berbeda ya. Setiap anak punya sifat berlainan. Ada anak-anak yang suka sekali jajan di luar, namun ada juga beberapa anak yang lebih suka makan bekal  yang di bawa dari rumah sehingga tak begitu mempermasalahkan tentang uang jajan.

Seperti Zidane dan kebanyakan teman-teman di sekolahnya. Mungkin karena masih TK, jadi soal jajan mereka masih bisa di atur oleh orang tua. Setiap hendak pergi sekolah, aku memang selalu memberinya uang, tapi itu untuk di tabung di sekolah, jumlahnya hanya sekitar 5 ribuan setiap harinya. Selain uang tabungan itu, zidane jarang sekali minta uang lainnya, termasuk untuk jajan. Hanya sesekali dia memintanya, itupun kadang-kadang nggak di pake jajan , hanya di simpan di sakunya. Zidane memang tak terbiasa jajan sendiri. Dia lebih suka jajan saat ada emaknya, jadi akupun bisa mengarahkan jajanan  apa yang kira-kira aman untuk dia.

Sebenarnya, perilaku anak-anak sebagian besar di pengaruhi  oleh lingkungan sekitarnya lho.  Termasuk perilaku anak suka jajan ini. Misalnya anak yang berada di lingkungan di mana teman-teman nya suka jajan, bisa di pastikan si anak akan terpengaruh juga. Sebaliknya jika teman-teman nya terbiasa makan bekal dari rumah, si anak insya allah juga akan mengikuti kebiasaan teman-temannya itu.

Jadi menurutku sih, ketika anak kita tiba-tiba jadi hobi banget jajan dan menghabiskan banyak uang sakunya, lebih baik selidiki dulu, apa sebab musabab yang membuat anak kita seperti itu. Perhatikan situasi di sekolahnya apakah semua teman-temanya memang begitu atau tidak. Setelah mengetahui keadaan sebenarnya, baru deh kita bisa berusaha mencari solusinya.

Perilaku anak yang suka jajan sebenarnya bukan hanya menjadi masalah orangtua saja, pihak lingkungan di sekolah dimana anak-anak banyak menghabiskan waktu di sana sebaiknya juga turut berperan untuk lebih memonitor perilaku anak-anak didiknya dalam hal jajan ini.

Memang, masalah uang saku atau uang jajan sebenarnya sih terserah masing-masing orang tua ya, wong duit-duit mereka sendiri ya...hehe. Sebagian orangtua mungkin ada yang menganggap masalah uang jajan anak seberapapun besarnya selagi mereka mampu mungkin nggak papa ya....tapi terlepas dari hal itu, menurut aku sih sebaiknya anak-anak tetap harus di kontrol dalam urusan uang jajan. Jajan yang terlalu banyak kan juga nggak baik buat kesehatan anak. Anak yang sudah kenyang jajan di luar biasanya akan jadi malas makan di rumah. Padahal dari segi apapun, makanan rumah yang kita olah sendiri jauh lebih berkualitas daripada jajanan di luar sana bukan.

Sudah kewajiban kita  sebagai orang tua mengajari anak tentang hal-hal baik, termasuk dalam hal mengatur uang saku anak. Anak pun sebaiknya di ajari bijak menghargai dan menggunakan uang, bahwa ada sebuah kerja keras di balik uang yang ada di tangan kita. Mengajarkan anak menabung bisa menjadi salah satu cara mengajari anak tentang menghargai uang dan mengontrol uang saku mereka.

Jajan memang sebuah aktivitas yang tak bisa lepas dari keseharian anak-anak kita, namun bagaimanapun juga kita tetap berkewajiban untuk mengontrol dan mengarahkan perilaku mereka agar tak berlebihan dalam hal ini.Segala sesuatu yang berlebihan pasti juga tak baik kan...?

Yuk, ajarkan anak kita untuk bijak menggunakan uang saku mereka.





77 komentar:

  1. kebiasaan jajan tergantung lingkungan dan teman klo lingkungan banyak warung otomatis akan banyak jajan , dan klo teman sering jajan kita juga akan jajan ... dulu waktu SD jarang diksih uang jajan karena daerahku jarang yg jualan ..dan palingan satu kali seminggu :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, betul...kalo nggak ada warung pasti anak-anak juga bingung to mau jajan dimana....hehe

      Hapus
  2. Bener banget mba, prilaku anak biasanya akan dipengaruhi oleh lingkungan sekitarnya, teman bermainnya.. sepakat juga dengan komennya Pengisah diatas..

    Tentang besaran uang jajan yang diberikan, aku rasa, walaupun kita punya kemampuan berlebih sekalipun, tetap kita harus memberi batasan nilai bagi si anak. Agar dia belajar untuk bisa mengontrol keuangannya sejak dini. Boleh sih memberinya lebih, tapi arahkan agar kelebihannya itu untuk ditabung atau dimanfaatkan untuk hal berguna, tentu dg pengetahuan kita...

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mbak, anak-anak memang harus belajar mengontrol uang sakunya sejak dini ya.

      Hapus
  3. anak2ku juga jarang jajan di sekolah, mbak ...
    jadi kalau dikasih uang jajan paling larinya ya ke tabungan itu :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo larinya ke tabungan malah bagus tuh mbak...

      Hapus
  4. setuju mbak, jangan membiasakan Zidane dibuai dengan duit, biar kalau gede gak gampang mumet gara-gara duit hihi

    Menabung yo le.. nanti pas lebaran dipecah celengannya buat beliin Uncle sarung hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. zidane memang rajin nabung uncle....tapi nabungnya bukan di celengan, tapi di sekolah.

      Hapus
    2. Zidaneee mana nih sarung saya hahaha

      Hapus
  5. Kalo dilihat dari kasus diatas menurutku ortu-nya mestinya nentuin siapa yg ngasih uang jajan. Kalo memang yg ngasih jajan mamanya, ya berarti ayahnya gak boleh ngasih lagi, dgn alasan apapun. Karena lama2 akan jadi kebiasaan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. betul mbak, kalo sudah jadi kebiasaan makin susah untuk mengubahnya ya..

      Hapus
  6. betul aq juga gak pernah membiasakan rafi banyak jajan
    Rafi malah cuma aq kasih 3 rb ...
    soalnya setiap hari dia bekal nasi juga sih ke sekolah
    di rumah klo dia minta uang lg paling aq kasih seribu
    itupun kadang2 sih mintanya

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mbak, bawa bekal dari rumah jelas lebih aman mbak.

      Hapus
  7. saya sering wanti2 sama anak, jangan jajan sembarang .. dengan begitu dia selalu bawa jajan/ bekal dr rumah, minum pun juga bawa dari rumah...
    kalo minta uang saku, saya kasih sekalian 1 minggu itupun gak banyak cuma 5 ribu,
    paling2 uang sakunya dipake buat infaq

    BalasHapus
    Balasan
    1. alhamdulillah kalo anak-anak juga bisa belajar infaq ya mbak...

      Hapus
  8. pascalsebentar lagi SD nih, dari rumah akan dibekali makan siang. aku sudah bialng kedia akan dikasih uang saku (bukan uang jajan) boleh digunakan untuk jajan tapijangan semua sisanya harus ditabung

    BalasHapus
    Balasan
    1. betul mbak, uang saku boleh untuk jajan tapi sebaiknya nggak semuanya ya...

      Hapus
  9. Betul mbak, harus diajari mengontrol uang saku anak, kalau selalu dikasih lebih, wah bisa tetep kurang terus tuh hheehee...

    Mendingan di ajari nabung yang banyak ya mbak :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mas, kalo nabung banyak-banyak sih malah lebih bagus ya...

      Hapus
  10. klo bs Bun dr kecil hrs diajari tuk hemat..., tp sesekali memberi uang jajan pun gk msalah kan awalx sdh diajari tuk hemat... :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. sip, hemat pangkal kaya kan...?

      Hapus
  11. setuju banget Mbak..
    memberi pengertian kepada anak untuk selalu berhemat dan menggunakan uang sesuai dengan kebutuhan perlu dibiasakan sejak dini. Bukan masalah pelit atau apa, tapi lebih mengarahkan anak untuk hidup sederhana. Terkadang anak yang terlalu dimanjakan dengan uang pun hasilnya nggak bagus...

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mbak, anak-anak memang harus belajar mengontrol uang sakunya secara bijak.

      Hapus
  12. ditempatku anak2 pada demen jajan berarti emang lingkungannya ya mba

    BalasHapus
    Balasan
    1. lingkungan memang sangat berpengaruh.

      Hapus
  13. Alhamdulillah sekolah anak-anak saya tidak diperbolehkan membawa uang saku. Anak hanya diperbolehkan membawa makanan sendiri dari rumah, sehingga di sekolah tidak ada penjual makanan. Disamping bisa berhati-hati dalam mengkonsuimsi makanan, anak diharapkan bisa menjadi bijak terhadap uang

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah, bagus sekali tuh pak kalo di sekolah di buat peraturan seperti itu.

      Hapus
  14. Tergantung lingkungan ya Mami..
    Olive kan kelas 3 jadi bekelnya 3ribu aja..
    Tiap naik kelas nambah seribu hihii..

    Jarang jajan di luar sih *menakutkan MAmi*
    KArena aku membiasakan untuk membuat cemilan sendiri di rumah..

    BalasHapus
    Balasan
    1. zidane juga jarang jajan di luar mbak,memang menakutkan ya...?

      Hapus
  15. dari kecil harus rajn menabung bun, hehe biar zidane jadi orang kaya kelak :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. amin...terimakasih kunjungan nya ya...

      Hapus
  16. mendidik anak untuk tidak suka jajan hendaknya juga dimulai dari contoh orangtuanya yang tidak suka jajan ya Bun...

    BalasHapus
  17. adek saya dirumah kayaknya sudah g bisa ditolerir lagi

    2.000 rupiah itu jumlah gede lho kalo di desa, memang sih jajanan sekarang di desa itu minimal 500

    hhmm... bingung

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya yah, mungkin perlu lebih disiplin lagi tuh adeknya...hehe

      Hapus
  18. Kalau besar kecil mungkin relatif ya Mbak, tapi aku sangat sepakat bahwa kita harus mengajarkan anak bersikap bijak dalam mengelola uang saku.

    Aku juga pernah cerita disini :

    http://yundahamasah.blogspot.com/2010/08/episode-melek-finansial.html

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mbak, sudah kewajiban kita untuk selalu mendampingi anak-anak dalam hal apapun, termasuk dalam mengontrol uang saku ini.

      Hapus
  19. Betul sekali, Mi. Dari kecil diajarkan mengontrol uang saku. Aku juga kaget, Mi, serius tuh, berarti sehari 13 ribu dong? Ponakanku yang SD aja cuma seribu paling banyak dua ribu :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehehe....zidane juga sehari paling jajan nya seribu tuh wur....

      Hapus
  20. sebenarnya tergantung sih...klo tambah ongkos transport sih uang 11 rb murah..tp klo just for jajan..itu kebanyakan...

    2rb cukuplah buat anak SD

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, anak SD sebaiknya uang jajan nya nggak terlalu banyak ya....

      Hapus
  21. anak2 gak pernah sy kasih uang saku mbak krn sy kasih mereka bekel setiap hari.. Kl temen2nya katanya sih suka pada gede2 uang sakunya.. Bisa 20 ribuan, malah ada yg lebih.. Pernah juga bbrp kali sy ajak komunikasi, ya kali aja dia ada rasa minder karena gakkyk temen2nya.. Tp alhamdulillah anak2 sy biasa aja :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. alhamdulillah kalo anak-anak nggak terpengaruh teman2nya ya mbak...

      Hapus
  22. Waw....... Anak SD uang sakunya segitu banyaknya. Kalau q dulu cuma 1000. Itu saja 500 buat jajan 500 lagi buat nabung. ckckckck.

    BalasHapus
    Balasan
    1. saya waktu SD uang jajan malah hanya 100 perak lho...hehe...tahun 1987 an...

      Hapus
  23. wuahh... :D
    aku dulu uang saku SD 200 rupiah, SMP seribu, SMA 3 ribu, buat angkot PP 2ribu, tinggal seribu, haha
    tapi its okey.. masih bisa menyisihkan uang kalo senin dan kamis..
    :D
    salam

    BalasHapus
  24. Kakak Bibin kelas 2 SD setiap hari dikasih uang jajan 5ribu dan jumlah itu kadang tidak habis hingga sore hari. Adek Anin malah tidak terkontrol. Pernah dalam satu hari bisa habis sampai 20ribu *sigh

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehe...berarti si adek lebih boros daripada kakaknya ya...

      Hapus
  25. Waktu jaman Nay sekolah SD jajannye cuman 500perak :D itu pun kudu bantu2 jaga warung di rumah nenek baru dapet upah..hehhe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Saya waktu SD malah jajannya cuma 100 perak lho nay...

      Hapus
  26. saya dulu dikasih jajan 100 perak....huhu uangnya yang bentuknya gede itu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehe...kok sama kayak saya tuh..

      Hapus
  27. Meski sudah kelas 6, tapi uang jajan Sabila masih kalah dengan uang jajan anak teman facebooknya Mami Zidane. Berapa sih uang jajan Sabila? Nda pasti, sama nda pastinya dengan dia jajan atau tidak, kadang-kadang jajan, kadang-kadang tidak. Semenjak saya jadi singel parents, saya biasa ninggalin uang dilaci dalam jumlah yang cukup tapi alhamdulillah Sabila nda pernah maruk, dia cukup tahu diri.

    BalasHapus
    Balasan
    1. berarti Sabila sudah bisa mengontrol uang saku nya ya bi...alhamdulillah ya...

      Hapus
  28. saya ingat waktu jaman SD uang saku saya hanya 100 rupiah, 500, dan terakhir 1000, dan itu tahun 2002.. :D

    BalasHapus
  29. Hadir berkunjung sob...

    Apapun postingnya,,, I Like...
    Semoga bermanfaat...
    Semakin banyak berbagi,
    semakin bertambah wawasan dan juga pahala...

    Terima kasih share & support sob...

    BalasHapus
    Balasan
    1. terimakasih sudah berkunjung...

      Hapus
  30. Uang jajan anak saya jauuuuh di bawah uang jajan anak teman mbak itu :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehe...anak saya juga kalah jauuuuh banget mbak....

      Hapus
  31. Anak SD buat apa dikasih uang saku bnyk2, entar klo dah gede jd manja n ngabisin uang ortu aja.
    Aku dulu SD aja gk prnh di beri uang saku.Paling kalo pas lg olahraga, bru dikasih uang saku buat beli es.

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehe....sebenarnya sah-sah aja sih yang namanya uang saku, asalkan bijak menggunakannya kan...?

      Hapus
  32. Mending gak usah dikasih uang saku cukuplah dibawain cemilan dari rumah,apa lagi kalo mamanya pandai masak dan bikin kue pasti candu anak jadinya.:)

    BalasHapus
    Balasan
    1. betul itu, cemilan dari rumah pasti lebih sehat dan hemat ya...

      Hapus
  33. waktu SD malah jajan hanya 1000 . :D
    kunjungan perdana nih, salam kenal ya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. salam kenal juga, terimakasih kunjungannya ya...

      Hapus
  34. yah udah termasuk banyak tuch mbak 8000
    aku dulu sd cuma dikasih uang saku 150 rupiah hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. anak jaman dulu memang beda dengan sekarang ya...

      Hapus
  35. Saya juga masih suka kaget-2 jika dgr cerita dr teman-teman ttg anak-anaknya yg minta uang saku 10rb [belum uang jajan di rumah] padahal masih kelas 2 SD. Seprtinya karena lingkungan sekolahnya, teman-temannya rata-rata uang sakunya banyak dan sebagian besar malah sdh di kasih jatah uang saku utk satu minggu dgn jumlah nominal yg amazing menurut saya. Dan hal itu jelas tantangan ortu utk memberikan pengertian agar sang anak tdk terbawa kebiasaan tersebut.

    Kadang saya mikir, apakah karena kebiasaan saya waktu sekolah dulu yg gak kenal uang saku, sehingga terbengong-bengong jika dgr cerita ttg uang saku anak-anak sekolah sekarang.

    Dan waktu saya jd 'wali' sementara utk salah satu keponakan karena dia sekolahnya di rumah embahnya [dalam rangka nemenin embahnya], saat dia SMA..saya disiplinkan dia dengan uang saku 5rb itu sdh include utk transport dia BImbel yg letaknya di Kota kabupaten [naik angkutan desa plus bis]. Dan dia pun tak banyak menuntut..sesekali saja minta lebih yg menurut ukuran saya masih dalam batas wajar..

    # maaf ikutan sharing neh jadinya:)

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehe...nggak papa mbak. saya malah senang kalo ada teman yang share tentang pengalaman mereka di sini.

      Hapus
  36. anak saya yg kelas 1 SD, uang saku-nya 2 ribu, kadang seribu. Tapi sekarang malah gak dibawain uang jajan. Setiap hari selalu di bawain makanan + minuman dari rumah.
    Kalau mau jajan, nanti aja pas di jemput ibunya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. sama kayak zidane bu, kalo jajan pas ada saya.

      Hapus
  37. Tapi, yg nama'nya anak tetep anak kan mbak ??
    Kita selaku orng tua, psti ingin ngasih yg terbaik buat anaknya meskipun dngn harta/materi hehehe . . .

    BalasHapus
    Balasan
    1. anak-anak akan tetap punya sifat anak-anak ya....

      Hapus
  38. anakku yang kelas 5 kukasih jajan Rp7000 doank, Bun! segitu pun kadang kurang 1000..hehe..**emak pelit**

    BalasHapus
    Balasan
    1. pelit untuk kebaikan kan nggak papa mbak...hehe....

      Hapus