Senin, 14 Oktober 2013

Memanfaatkan Sampah Dapur

Memasak di dapur setiap hari pasti akan selalu menyisakan sampah dapur. Sampah dapur yang saya maksud di sini adalah kulit sayuran, batang sayuran, ampas kelapa, kulit telur, ataupun sampah dedaunan lainnya. Lantas kemanakah berakhirnya semua sampah dapur yang kita hasilkan setiap hari ? ke tempat sampah kah ?

sampah dapur

Pernah kepikiran nggak untuk tidak membuangnya melainkan memanfaatkannya untuk hal lain yang lebih berguna. Hmm...kira-kira untuk apa ya....ayo tebak !

Kalo ada yang jawab pupuk, bener bangeeet....yeaay...kamu pinter deh.....hehe

Sampah dapur memang bisa di manfaatkan sebagai pupuk organik untuk tanaman di rumah kita lho. Tak perlu repot-repot mengolahnya, cukup potong-potong dan letakkan di atas tanah / pot tanaman kita. Gampang banget kan..?

Dulu saya pun tak pernah kepikiran hal semacam itu. Sampai suatu saat saya nonton infotainment di tv yang meliput kegiatan Oppie andaresta di rumahnya. Oppie ternyata punya kebiasaan memanfaatkan sampah dapur sebagai pupuk bagi tanaman di halaman belakang rumahnya. Oppie hanya meletakkan begitu saja sampah-sampah dapur itu di atas tanaman di rumahnya. sampah dapur akan terurai dengan sendirinya setelah beberapa waktu dan menjadi pupuk bagi tanaman kita.

Karena caranya gampang banget, saya pun latah ikut-ikutan Oppie deh. Mulai hari itu, sampah-sampah dapur di rumah saya letakkan di atas pot-pot tanaman di rumah saya. Biar nggak terkesan berantakan, saya memotong-motong sampahnya dengan ukuran yang halus. Hasilnya tidak instan sih, butuh waktu kira-kira sebulan baru terlihat khasiat si pupuk.

Awalnya tanaman hias di rumah saya memang kurang terawat. Hanya sekedar hidup, kalo kata suami, tanaman saya itu ibarat hidup segan, mati tak mau....hehehe. Tapi setelah rutin saya berikan sampah dapur, kondisi si tanaman perlahan membaik. Daun-daun yang dulunya jarang mulai lebat, bunga-bunganya juga mulai banyak bermunculan di tiap cabangnya.

Subur berkat sampah dapur...:)

Sampah dapur bagi sebagian orang  mungkin di anggap barang sisa yang harus berakhir di tempat sampah. Tapi ketika kita bisa mengelolanya, mereka ternyata juga bisa memberikan manfaat yang baik buat kita.

Tertarik mencobanya ?



54 komentar:

  1. waaah aku baru tau loh mbak.. patut dicoba dengan tanaman di rumah

    BalasHapus
  2. ooh gitu ya mbak, ternyata sampah dapur bisa bermanfaat buat tanaman

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mbak, daripada terbuang percuma mending di jadikan pupuk

      Hapus
  3. Balasan
    1. latah ikutan oppie andaresta mak....:D

      Hapus
  4. biasanya cucian air beras juga bagus disiramkan pada tanamanan loh mbak

    BalasHapus
    Balasan
    1. masa sih pak pakies...

      Hapus
    2. air cucian beras saya pernah nyobai juga pak ies, tapi nggak rutin....hehe

      Hapus
  5. olah sampah sendiri ya mam.., semoga makin banyak yang ikutan

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mbak, daripada terbuang begitu saja.

      Hapus
  6. ide yang sangat segar....selamat menyambut hari raya Idul Adha..mohon maaf lahir batin...salam :-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. selamat idul adha juga ya pak

      Hapus
    2. hadir kembali..mencari daging qurban yang masih tersisa... :-)

      Hapus
  7. Kalo di kampung sih seringnya masuk kandang kelinci
    Setelah di Jogja aja ga punya ternak, jadinya masuk keranjang sampah :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Semoga mata tidak ikut keranjang ya Mas Rawins

      Ttd veteran MK = Mata Keranjang

      Hapus
    2. Pak Asep jadi wakilnya Akil ya..?
      *akil baligh...

      Hapus
    3. pak asep wakilnya, mas rawins bendaharanya....:p

      Hapus
  8. sampah organik memang cocok untuk pupuk kak

    BalasHapus
  9. Ngeliat caranya mudah banget...jd perlu di coba juga nih mbak..
    Itung2 jd bikin ngurangin sampah di rumah :)

    BalasHapus
  10. Ngeliat caranya mudah banget...jd perlu di coba juga nih mbak..
    Itung2 jd bikin ngurangin sampah di rumah :)

    BalasHapus
  11. wah mb..baru tahu saia...hehehe..
    thanks for share..sgt bermanfaat mb..mau coba juga ah.. :))
    salam buat zisane yaa :)

    BalasHapus
  12. Iya, pinter banget Mi. Asal tepat naro dimana sampah dapur ada yang bisa dimanfaatkan lagi juga

    BalasHapus
  13. Pas belum nemu kata pupuk, saya jawab "buat pakan ikan di kolam". Hehehehe

    Saya belum pernah memanfaatkan sampah daun untuk pupuk. :) Patut dicoba, Mba. :)

    BalasHapus
  14. Caranya gampang banget ya, Mbak. Saya juga melakukan itu. Tanaman jadi lebih subur dan indah tentunya.

    BalasHapus
  15. Mampir lagi di sini...sambil ngecek dapur mami nya zidane :)

    BalasHapus
  16. kegiatan di dapur pastilah meninggalkan sampah seperti potongan sayur dan beberapa benda,.. kalau sampah organik biasa di buat pupuk seperti yang mami jelaskan tapi kalau sampah non organik seperti kresekan bekas,biasa saya kumpulkan kemudian bisa di pakai lagi buat belanja di kemudian hari jadi tidak beli kresekan lagi nanti hehehe,.. salam kenal Mami,..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bisa menghemat anggaran belanja dapur juga ya mbak :)

      Hapus
  17. dr pd beli pupuk mending buat sendiri *smile

    BalasHapus
  18. Smua bisa menjadi bermanfaat jika kita memikirkannya.. nice d tunggu mampir.

    BalasHapus
  19. wah bisa jadi referensi yang bagus nih

    BalasHapus
  20. Wahhh keren ini bunda...sayang saya anak kost jarang masak sayur plus juga gak punya tumbuhan2 gitu...hahaha

    BalasHapus
  21. Wuah, malah saya ambilin daun-daun yang jatuh di pot dan membuangnya di tempat sampah, muehehe...

    BalasHapus
  22. tumbuhan untuk tumbuhan... hehehe
    pas buat kakak saya yang senang melihara bunga, jadi pas lagi buat sayur gak perlu dibuang sampahnya... ^^

    mampir ke gubuk baru saya yah mbak... ^^

    BalasHapus
  23. kunjungan malam..... masih belon ada postingan baru yang Mi???

    oyah, follback blog baru ana donk Mi... heheheh

    maklum baru, jadi kudu promo sambil jaring banyak teman.. ^^

    BalasHapus
  24. wah sangat bermanfaat sekali gan infonya.
    saya yakin bermanfaat juga buat orang-orang atau pengunjung yang sudah membacanya.
    thanks ya gan.
    http://jejak-seo.blogspot.com/
    update selalu dan semoga tambah sukses.
    mantap..!

    BalasHapus
  25. memang benar-benar kreatif orang yang satu ini mantabss

    BalasHapus
  26. sampah dapur, biasanya bukan pakar ternak mba,
    ngomong2 udah lama kagak mampir kesini :)

    BalasHapus
  27. saya biasanya langsung buang. Cobain, ah. Thx, ya :)

    BalasHapus
  28. wah lama gk mmpir kesini. blognya makin jreng heheh..

    BalasHapus
  29. Informasinya diatas sangat luarbiasa gan

    BalasHapus
  30. Ini namanya (eks) tanaman menghidupi tanaman. Akur!
    Btw itu omahkecilnya gedhe banget ya? :)

    BalasHapus
  31. wah perlu dikembangkan nih....

    BalasHapus
  32. Pengen yang lebih seru ...
    Ayo kunjungi www.asianbet77.com
    Buktikan sendiri ..

    Real Play = Real Money

    - Bonus Promo Red Card pertandingan manapun .
    - Bonus Mixparlay .
    - Bonus Tangkasnet setiap hari .
    - New Produk Sabung Ayam ( minimal bet sangat ringan ) .
    - Referal 5 + 1 % ( seumur hidup ) .
    - Cash Back up to 10 % .
    - Bonus Royalty Rewards setiap bulan .

    Untuk Informasi lebih jelasnya silahkan hubungi CS kami :
    - YM : op1_asianbet77@yahoo.com
    - EMAIL : asianbet77@yahoo.com
    - WHATSAPP : +63 905 213 7234
    - WECHAT : asianbet_77
    - SMS CENTER : +63 905 209 8162
    - PIN BB : 2B4BB06A / 28339A41

    Salam Admin ,
    asianbet77.com

    Download Disini

    BalasHapus
  33. Cocok tu bagi para petani organik kaya aku... ^^

    BalasHapus
  34. Ulasannya sangat menarik. Senang sekali dapat berkunjung ke laman web yang satu ini. Ayo kita upgrade ilmu internet marketing, SEO dan berbagai macam optimasi sosial media pelejit omset. Langsung saja kunjungi laman web kami sboplaza.com ya. Ada kelas online nya juga lho. Terimakasih ^_^

    BalasHapus