Rabu, 11 Juli 2012

Jauh Dimata Dekat Dihati

Menelepon kedua orang tua yang tinggal di jawa rutin aku lakukan setiap 2 atau 3 hari sekali.Yah, semenjak menikah dan hijrah ke pulau seberang, otomatis akupun jadi jarang bertemu dengan bapak dan ibuku. Hanya lewat telepon lah aku bisa berkomunikasi dengan mereka. Karena itu aku selalu menyempatkan sesibuk apapun aku pasti akan mencoba menghubungi mereka. Sungguh, tak ada yang lebih melegakan selain mendengar kabar bahwa ibu dan bapak di kampung dalam keadaan sehat. Bagiku tak pernah ada kata bosan untuk selalu menelepon mereka.Walaupun hanya sekedar menanyakan,"ibu masak apa hari ini ?" atau "bapak lagi sibuk apa hari ini ?".


Aku senang menceritakan semua hal yang ku alami di sini kepada ibuku, aku juga senang mendengar cerita ibuku tentang kejadian yang sedang terjadi di kampung sana. Meski kami terpisah ribuan mil jauhnya namun kami tetap bisa mengetahui keadaan masing-masing setiap hari. Alhamdulillah, ini yang selalu ku syukuri setiap hari. (tiba-tiba terbayang kalo nanti ibuku udah nggak ada lagi, kepada siapa lagi aku akan bercerita tentang semua yang ku alami di sini....hiks..#meleleh deh airmata#)


Terpisah jauh dari kedua orangtua tentu bukan sesuatu yang mudah bagiku. Kalo aku boleh meminta, sebenarnya aku juga ingin bisa selalu dekat dengan mereka, menemani hari tua mereka. Namun apa daya, takdir Tuhan mengharuskan kami seperti ini. Perasaan sedih juga kadang tak bisa ku hindari, namun aku juga punya sebuah keyakinan, bahwa ketika Tuhan menempatkan aku dan keluarga kecilku disini, pastinya itu bukan suatu kebetulan belaka, aku selalu meyakini Tuhan sedang merencanakan sesuatu yang indah untuk aku dan keluargaku.


Meski terpisahkan oleh jarak, aku sendiri tak ingin jika anakku jadi tak akrab dengan mbah kakung dan mbah putrinya. Karena itu aku juga selalu membiasakan zidane untuk lebih sering bertelpon ria dengan embahnya di kampung. Alhamdulillah, Zidane sangat menyukai acara bertelpon ria dengan embahnya. Jadi meski luasnya lautan memisahkan kami, insya allah hati kami tetap dekat.

Zidane dan mbah kakungnya, meski jarang bertemu namun bisa tetap akrab saat lebaran

Sebagai manusia biasa tak jarang aku juga mempertanyakan apa yang ku alami ini kepada Tuhan. Dalam tiap doaku, aku sering bertanya, " kenapa, kenapa, dan kenapa ?". Bukan karena aku tak mensyukuri apa yang sedang ku jalani. Hanya saja, kadang pertanyaan-pertanyaan seperti itu memang sulit sekali ku hilangkan.


Tapi, ada satu pelajaran berharga yang bisa kupahami dari semua ini. Ketika aku di jauhkan dari kedua orangtuaku dan saudara-saudaraku, aku jadi bisa belajar menjadi pribadi yang lebih kuat dalam beberapa  hal. Aku pun jadi bisa merasakan makna hidup yang sebenarnya. 


Hidup bukan hanya berisi kesenangan saja. Ada kepahitan, ada perjuangan, ada tangis dan ada tawa di sana. Dan ternyata akan ada sebuah kepuasan tersendiri manakala aku bisa melewati semua itu sendiri, tanpa ada orangtua, tanpa ada saudara.


Bisa tinggal dekat dengan orangtua dan saudara adalah suatu kenikmatan, tapi bisa dekat di hati dengan mereka manakala raga terpisah jauh ternyata juga tak kalah nikmatnya.


Hayo, buat temen-temen yang dekat dengan orangtua ataupun sodara, jangan di sia-siakan....sayangi mereka semua ya. Kalian tak kan pernah tahu sampai kapan kalian akan bisa dekat dengan mereka. Karena ketika kita sudah jauh dari mereka, kita baru akan tahu betapa berartinya arti kehadiran mereka buat kita.

Salam...





90 komentar:

  1. aku setuu tinggal dengan keluarga adalah kenikmatan , aku dulu pertama pisah dengan mama sempat ngigo gtu

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mbak, pisah dengan keluarga kadang rasanya berat sekali ya...

      Hapus
  2. Aku dulu malah pas SD-SMP pisah sama ibu... :D
    Nggak tau deh kapan pisah lagi, huaaaaa~

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo pisah sama shirley sedih nggak un...hehe..

      Hapus
    2. huuaaaaaaaaa,sjk kuliah saya berjauhan jarak sama ortu mbakkkkk........

      Hapus
  3. Walau bandung bisa ditempuh dengan jarak 3 jam, tapi rasanya berada jauh dari orangtua itu selalu merindu yaa. Percayalah Mba, Allah Swt menganggap kita mampu menjalani dan melewati semua ini, tetap ikhtiar dan berdoa selalu untuk orangtua kita

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mbak, yang penting tetap harus di syukuri ya...

      Hapus
  4. postingan saya terakhir berkisah ketika tempo hari kami mengunjungi orang tua di kampung halaman. Setelahnya memang terasa beda, ibarat hape lowbat trus di charge penuh

    BalasHapus
    Balasan
    1. betul sekali pak, saya juga merasakannya setiap kembali dari kampung rasanya plong sekali.

      Hapus
  5. Jarang banget lho raga jauh tapi bisa akrab seperti itu. Apalagi zidane, bisa langsung akrab dengan mbah kakungnya walau hanya lewat telepon.

    BalasHapus
  6. hmm, saya belum berkeluarga bu.. tapi sejauh saya ketika kuliah dulu, alhamdulillah saya mencoba melakukan inovasi dikeluarga saya ketika lebaran tiba.. yakni dengan menggunakan skype.. :)

    mungkin bisa ditiru.. ?

    :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. skype memang bisa jadi salah satu cara untuk bersilaturahmi dengan orang yang jauh dari kita ya, sayangnya orangtua saya nggak mudeng kalo harus ber skype an mas...hehe...

      Hapus
  7. Alhamdulillah saya tak jauh dari keluarga yang membesarkan saya mbak. Dan satu lagi yang saya syukuri saya juga punya adik-adik di pencinta alam yang sudah saya anggap sebagai saudara sendiri. wah rasane layaknya keluarga besar.

    Ora pernah ketemu rai, belum tentu ati kan mbak? Zidane itu kayak ponakan saya beneran loh hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah ya uncle kalo bisa di kelilingi oleh keluarga besar.

      terimakasih banyak lho kalo uncle sudah menganggap zidane seperti keponakan sendiri...saya jadi terharu nih....

      Hapus
  8. betul banget tuuu....keluarga memang selalu di hati

    BalasHapus
  9. wuah nanti aku gimana ya kalo jauh dari orang tua???

    BalasHapus
    Balasan
    1. pasti sedih cha...tapi harus tetap semangat donk....

      Hapus
  10. Saya tahu btul rasanya jauh dr keluarga, tp ya.. dinikmati aja, insyaAlloh akn slalu ada hikmahnya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. betul mbak, di nikmati dan di syukuri aja ya...

      Hapus
  11. iya bener Bund! harusnya besyukurlah bagi mereka yg msh lengkap ortu dan tinggal bersamanya. Karena itu bisa jadi ladang amal!

    BalasHapus
    Balasan
    1. betul mbak popi..karena kesempatan untuk berbakti kepada orangtua bisa lebih mudah di lakukan.

      Hapus
  12. jarak ortuku cuma 1 jam tapi berasa jauh juga:)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya ya mbak, apalagi kalo terpisah lautan seperti saya, rasanya makin jauuuh banget deh mbak.

      Hapus
  13. Wah,udah lama saya gak kesini. Maaf sob, banyak urusan. Hehehe.

    Saya juga sering telepon adik saya di seberang lautan. Saya di madura, adik saya di jawa. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. meski terpisah lautan tapi komunikasi harus tetap terjalin ya yud...

      Hapus
  14. kebayang, betapa kangennya Mbak...

    emang harus gitu kali ya, setidaknya telpon tiap 3 hari agar selalu upadte, juga agar gak terlalu kangen,

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mbak, kangennya sampe segunung rasanya...hehe

      Hapus
  15. ada jumpa ada pisah.., sangat jarang ada anak yg hidup dgn kedua org tuax seumur hidup..., lagian ada jg org tua yg sengaja melepas anak tuk hidup sendiri agar bs lbh mandiri dan dewasa.. *smile

    BalasHapus
    Balasan
    1. betul mas, yang penting tetap *smile......hehe

      Hapus
  16. TFS ya mba, mbrebes mili.. hiks..

    Alhamdulillah aku masih dikasih kesempatan untuk bisa berinteraksi langsung dengan orangtua. Smoga aja ga pernah ada kata terlambat buat selalu bahagiain orangtua ya..

    BalasHapus
  17. iya mam bener, deket dg org tua itu kenikmatan yg tiada taranya, entah itu dekat secara fisik atopun dekat secara batin.. semoga zidane tetap bs dekat dg mbah akung + utinya biarpun jauh dimata :)

    BalasHapus
  18. Jauh dimata dekat dihati ya mbak, juga lewat do'a-do'a kita :-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. insyaallah mbak, doa pastinya selalu saya panjatkan untuk mereka.

      Hapus
  19. saya pisah dengan orang tua malah waktu TK, sejak SD kelas 2 sampai sekarang malah gak pernah jauhan. Serumah terus ama ortu .. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. senangnya ya mbak kalo bisa selalu dekat dengan orantua.

      Hapus
  20. saya pisah sama bunda waktu mau kerja di kantor nya ayah ....
    tapi alhamdulilah sekarang kerjanya pindah ke kota bunda :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. berarti udah kumpul sama bundanya lagi kan...

      Hapus
  21. Mampir lagi mbak. Met beraktifitas.

    BalasHapus
    Balasan
    1. terimakasih yuyud...selamat beraktifitas juga ya...

      Hapus
  22. Sayapun pernah mengalami hal yang sama jeng. Dinas di Balikpapan selama 12 tahun, di Palembang 6 tahun, di Cimahi selama 3 tahun. Sementara emak ada di Jombang.
    Kalau itu saya juga hanya bisa tilpon2 saja.

    Itu adalah bentuk birrul walidayn, sebuah amalan yang berada di urutan kedua setelah sholat yang sangat di senangi Allah Swt.

    Semoga bapak ibu dan diajeng sklg selalu sehat,sejahtera dan bahagia. Amiin

    Salam hangat dari Surabaya

    BalasHapus
    Balasan
    1. terimakasih pakdhe, semoga pakdhe dan keluarga di surabaya juga selalu dalam keadaan sehat ya.

      Hapus
  23. Semoga oragtua Mami Zidane diberi panjang umur dan kesehatan oleh Allah swt, sehingga setiap saat Mami tetap bisa bersenda gurau atau sekadar say hello walo cuma via telepon dari pulau seberang.

    BalasHapus
  24. waah.. keluarga yg hangat yaa.. :)
    seneng liat/bacanya.. :D

    BalasHapus
  25. orang tuanya emang tinggal dmna bunda??
    sabar ya bunda, teknologi smkin canggih, nikmati dan pakai untuk bertatap muka bun :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. orangtuaku tinggal di cilacap rizky..

      pengennya sih bisa webcam an sama mereka riz, tapi sayangnya bapak dan ibuku nggak paham soal begituan, jadi ya hanya bisa bertelpon ria aja..

      Hapus
    2. hehe iya bun,, memangnya orang tua bunda cuma berdua disana bun? enggk ada keluarga yang misalnya sepantaran saya??
      Kalau ada keluarga yang spantaran saya mungkin bisa dikonfigurasi sma mereka bun. :D

      Hapus
    3. Cilacap deket sama Banjar dong bun...wah bertetangga ya sama banjar bun

      Hapus
  26. Benar... Bahwa keluarga adalah aset yang tidak akan bisa tergantikan oleh apapun... I Love My Family... :)
    Hadir selalu di sini dengan bawa oleh2 MP3 Inspiratif Bag. XVI, ditunggu lawatan baliknya, Thanks, Salam bLogger :)

    BalasHapus
  27. Subhanallah.. sungguh terharu aku membacanya..
    I like it..

    BalasHapus
  28. Sama Mbak, aku jg tinggal jauh dari orangtua, utk telpon-telponan gak sesering itu sih karena tiap hari komen-komenan di facebook, hehehe...

    BalasHapus
    Balasan
    1. saya malah nggak pernah fesbukan sama mereka mbak...hehe...

      Hapus
  29. jaman skrg sih, istilahnya udah ganti
    "jauh dimata dekat dihape"
    hehe
    :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehehe...terimakasih kunjungannya ya..

      Hapus
  30. kalau jauh dimata dekat dihati itu berarti empedu dunk pak heheheee... kan empedu melekat pada hati???

    BalasHapus
    Balasan
    1. duh, kok saya di panggil " bapak"...saya kan perempuan....

      Hapus
  31. terimakasih sudah mengingatkan mba.
    saya termasuk yang dekat dengan orang tua. jarak rumah saya kerumah mama sekitar 2 jam dan kerumah mertua hanya setengah jam saja.

    benar2 terharu membaca cerita mba.
    salam kenal ya mba :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. salam kenal juga mbak lia, terimakasih sudah berkunjung...

      Hapus
  32. met hari libur mami, aduh aku selalu ketinggalan dech di sini

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehehe...bukan ketinggalan kereta kan mbak...

      Hapus
  33. sesungguhnya jarak jangan menjadi penghalang keakraban dan menjaga tali silaturahim dengan orang tua kita..salam :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. betul sekali mas haryanto....salam juga....:)

      Hapus
  34. mungkin saja ada yang berminat berburu Dollar silahkan langsung saja ke http://adv.justbeenpaid.com/?r=f6SwLeKnl1

    BalasHapus
    Balasan
    1. saya maunya rupiah aja ah....hehe

      Hapus
  35. wahh sama nih kaya saya mba...
    saya malah lahir di kalimantan dan menetap disini, mbah saya di jawa, tapi kalau saya ke jawa tetap saja seperti sering ketemu, akrab gitu

    BalasHapus
  36. hehe,,,, jadi ingin pulang klo baca curhatannya... Saya jg lagi jauh dari orang tua... Hmm.. Bahkan tidak yakin lebaran skarang ini bisa berkumpul lagi

    BalasHapus
  37. hehe,,,, jadi ingin pulang klo baca curhatannya... Saya jg lagi jauh dari orang tua... Hmm.. Bahkan tidak yakin lebaran skarang ini bisa berkumpul lagi

    BalasHapus
  38. Mampir lagi sob. Met beraktifitas. :D

    BalasHapus
  39. mbak, aku ngebayanginnya kalo suatu hari nanti seperti ini, menyusul suami ke luar pulau jauh dari ortu... aaah jadi sedih..

    BalasHapus
    Balasan
    1. yang penting di jalani dan di syukuri aja mbak...

      Hapus
  40. kira-kira posting ini dibaca oleh kedua orang tua di jawa ngga mbak, hehehe

    annu untuk menambah kedekatan sudahkah orang tua dibuatkan akun situs jejaring sosial, hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. jelas tidak donk mas, orangtua saya kan nggak kenal internet...hehe

      bapak ibu saya sudah sepuh, jadi cukup repot kalo harus memakai situs jejaring sosial untuk berkomunikasi dengan saya.

      Hapus
  41. kondisinya sama dengan saya..hampir setiap hari saya menelpon orang tua yang tinggal di Tegal dan ketika telp, Samara juga selalu bercerita dengan eyangnya.

    Salam kenal mba...:)

    BalasHapus
  42. Hehe. hebat juga ya Zidane. Padahal jaman sekarang jarang yang seperti itu

    BalasHapus
  43. kebetulan aku belom pernah pisah dengan ortu Mi..
    tapi bisa ngebayangin gimana sulitnya jauh dari orang terdekat,
    tapi mungkin itulah hidup .. bener emang penuh perjuangan :D

    BalasHapus
  44. Bagi perantau, bisa mengatasi persoalan sendiri tanpa bantuan keluarga, dan sanak saudara nikmatnya luar biasa. Salam kenal dari Pontianak. Izin follow

    BalasHapus
  45. Lam kenal ba. nih kata-kata postingannya mengasikkan jadi ga jenuh nih tuk bacanya.

    BalasHapus
  46. ini nih yang di sebut keluarga sakinah ma,wadah warohmah.

    BalasHapus