Jumat, 21 September 2012

Lasaknya Anak Laki-laki

Orang batam biasa menyebutnya dengan istilah Lasak. Sementara orang jawa menyebutnya dengan kata Pecicilan alias bedigasan. Kalo di artikan dalam bahasa indonesia apa ya...? hmmm....pokoknya lasak atau pecicilan itu biasanya untuk mendeskripsikan kelakuan anak-anak yang biasanya sangat aktif, tak bisa diam, serba ingin tahu dan sering mencoba hal-hal baru yang ada di sekitarnya.

Anak-anak yang sering dapat julukan lasak biasanya sih memang anak laki-laki ya, meskipun tak menutup kemungkinan ada juga anak perempuan yang memiliki sifat seperti ini. Kalo menurut saya, anak laki-laki di mana saja rasanya memang di takdirkan untuk memiliki sifat lasak kali ya. Ini sih berdasarkan pengamatan saya memperhatikan beberapa anak-anak laki-laki yang kebetulan tinggal di sekitar saya.

Ngomongin soal lasak atau pecicilan, banyak yang bilang anak saya juga termasuk kategori lasak. Kalo ini saya memang tak bisa membantahnya... hehe.. Karena sifat lasaknya itulah saya sebagai ibu pun kerap kali di hinggapi perasaan cemas dan was-was, takut terjadi sesuatu yang membahayakan. Tahu sendiri kan, anak lasak biasanya suka menjajal aneka macam tantangan yang agak-agak bahaya. Misalnya nih, manjat pohon, main sepeda kenceng-kenceng, main perosotan di tangga sekolah, lari-larian dll.

Menghadapi anak-anak lasak, kita sebagai orangtua juga kadang di buat bingung. Mau melarang terlalu keras takutnya mereka berontak, tapi mau di biarkan ya nggak mungkin juga kali ya.. Jadi  sebagai orangtua tentunya saya sih hanya berusaha memberitahu saja mana hal-hal yang bisa membahayakan dan mana yang tidak. Sejauh ini sih zidane masih bisa di kontrol sifat lasaknya itu. Kalo sifat lasak diberi level 1-10, menurut saya zidane masih berada di level 7 lah...hihi....

Sudah tak terhitung lagi berapa banyak kecelakaan-kecelakaan kecil yang di alami zidane karena sifat lasaknya ini. Mulai dari luka di kaki dan tangan karena jatuh dari sepeda, atau di bawa ke UGD malam-malam karena telinganya kemasukan biji ketumbar, atau kacamatanya patah karena main gulat-gulatan dengan teman-temannya. Dan yang terakhir kemarin, baru beberapa hari yang lalu terjadi. Mohon maaf, tidak bermaksud vulgar ya...jadi bagian " burungnya" tergores paku dan koyak karena main perosotan ditangga di sekolah. Dan luka yang di alami cukup serius, karena bagian "itu" sampe harus di USG segala dan mendapat 4 jahitan plus  divaksin tetanus juga.



Zidane saat berada di UGD setelah " burungnya" terkoyak paku dan harus di jahit.


Zidane waktu kecil hobinya naik ke atas meja dan menganggap masakan saya sebagai mainan

Itulah suka duka punya anak laki-laki yang lasak alias pecicilan. Meskipun menurut beberapa teman saya, anak laki-laki itu memang harus lasak, kalo nggak lasak namanya bukan lelaki sejati. Hadeuh...masa sih...saya yang jadi emaknya aja kerap kali di buat khawatir oleh tingkahnya itu.

Eh tapi bener nggak sih kalo kebanyakan anak laki-laki di dunia ini memang memiliki sifat lasak...? ah semoga saja di luar sana juga banyak anak-anak lasak seperti anak saya....# biar zidane ada temen..hihi...#

Bagaimana dengan teman-teman, apakah punya anak laki-laki yang lasak juga...? atau barangkali pernah mengalami sendiri masa-masa menjadi anak-anak yang lasak alias pecicilan...? Hayo ngaku.....^_*



69 komentar:

  1. keponakanku yg cowok ada yang anteng, ada juga yang lasak .....,
    tapi umumnya anak lelaki memang suka mencoba segala hal ya...
    harus ekstra hati2 jaganya,

    ada yang bilang(nonton tv) anak diajarkan perkusi / drum supaya bisa lebih konsentrasi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mbak Monda, Fauzan pernah saya aja ke psykolog anak, dan katanya untuk melatih konsentrasi bisa dengan berenang seminggu 2 kali (tp harus dengan guru, bukan berenang yg main2), trus juga hiking yang tantangannya lebih berat dibanding anak seumurannya.

      Hapus
    2. Jadi solusinya diarahkan untuk kegiatan bermusik ataupun berenang ya mbak...

      Hapus
    3. Wah, ilmu baru ni mbak. Nanti coba deh q praktekan sama anak q kalau sudah besar

      Hapus
  2. zidane kasihan banget.. kenapa tuh... diliatin donk mam.. jangan naik2 bahaya..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Biasa lah anak cowok ya begitu pak

      Hapus
  3. memang anak seumur zidan lagi sedeng2nya ga mau diem,, orang tua harus waspada menjaga anak..

    BalasHapus
  4. hehe anakku cowo baru 2 thn g mau diem banget, sering jatuh n kejedug efek doyan kebut lari.. dan bareng 2 ponakanku yg jg cowo makin super g mau diem tp alhamdulillah masih g mau diem yg aman (tidak menimbulkan efek luka selain memar moga2 seterusnya amiin)... memang sering bikin jantung berasa mau copot :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. Horee...berarti anak saya nggak sendiri ya...hehe

      Hapus
  5. Aduhhh kok bisa sih kuping masukan ketumbar x_x
    Zidane Zidane...
    Iya kali ya cowok pethakilan ngono.
    Adikku pernah masukin detergen sekotak di mesin cuci, coret-coret lipstik di tembok, ngelempar hape dari atas, hahaha...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehe ....lha dia ngobrak abrik tempat bumbu didapur..trus entah gimana proses nya, tahu2 aja itu ketumbar udah masuk kuping

      Adiknya una lasak juga ya...hihi

      Hapus
    2. Iya mbak...
      Aku juga lasak, muahaha...

      Hapus
  6. ya ampun zidane.. ??
    ga kebayang gimana perasaan maminya nih..
    anak-anak udah agak gede sekarang dan udah asik dengan dunia sendiri-sendiri, jadi saya udah jarang deg-degan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Perasaannya campur aduk mbak..hehe

      Hapus
  7. tenang Mam, Zidane ada temen kok, tuh Fauzan .. hehehe
    Udah pernah bibir jontor karena karena naik sepeda kenceng2. Trus kakinya kena knalpot motor, trus giginya rusak karena jatuh lari2an.
    Sampai sekarang masih pecicilan, gak bisa diem. Kalau sudah susah dilarang, paling dikasih tau resikonya dan emaknya banyak2 berdoa dalam hati, supaya anaknya dijauhkan dari keburukan dari sifatnya itu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Asiiik ....ada temen nih...hihi ...

      Hidup lasak....:)

      Hapus
  8. Zidane ... Zidane, main perosotan koq di tangga sekolah hehehe. Sama mbak, 2 anak alaki2ku lasak semua, untung yang perempuan tidak.

    Si sulung pernah minum minyak tanah, pernah dari bagian atas telinganya berceceran darah gara2 terbentur kran di atas bak mandi. Dia masuk ke dalam bak mandi dan terantuk saat hendak berdiri.

    SI bungsu suka mengobrak-abrik makanan di meja makan persis kayak di foto Zidane itu. Saya pernah baru saja masak ikan yang ada kuahnya, si bungsu naik di meja dan menuang air kobokan ke dalamnya. Habis itu disebarkannya kuahnya di seantero lantai dan meja makan. Terpaksa ikannya digoreng deh. Lha kuahnya sudah tercemar :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Itulah mbak, namanya juga lasak, tangga disekolahpun dipake perosotan...

      Rupanya si sulung dan si bungsu juga lasak ya mbak

      Hapus
  9. Xixixi,... Komen opo yo Mbak..

    Kalau waktu aku kecil dulu suka nebangi pohon pisang punyae tetangga dan membakar daunnya yg udah kering shga phon pisangnya mati hehe...

    Iku trmasuk pecicilan ra yo Mbak?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nebangi pohone tanggane yo termasuk kategori lasak tuh mas....hehe

      Hapus
  10. gak smeua kok mbak :) Zidan semoga cepat ssembuh ya. aduuh aku masih terbayang waktu kemarin pascal dijahit.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo pascal dan alvin kayaknya anteng ya mbak...:)

      Hapus
  11. sampai manjat kayak gitu...
    hahahah
    salam kenal admin blog...

    komentarin artikel ini ya...

    www.timkomte.com/2012/09/traffic-pengunjung-rumahku-turun.html

    BalasHapus
  12. lasak yang membawa suka dan duka ya...,
    namun tidak semua anak lelaki itu bertingkah "lasak" dan jangan salah...ada juga anak perempuan yang hobby "lasak"...contohnya keponakan-ku yang berusia tiga tahun, perempuan tapi suka banget panjat memanjat...,
    namun apapun itu...sebaiknya hobby lasak itu diarahkan kejalur yang bermanfaat, siapa tahu kelak di masa depan bisa menjadi atlit "lasak" yang berprestasi :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah lo....anak perempuan ada yang lasak juga to...hihi

      Semoga ke depannya lasaknya bisa berbuah prestasi ya pak...

      Hapus
  13. gak usah anak laki-laki mb....
    anakku yg no.2, cewek aja juga pecicilan kok...
    umur 2 th, tangannya retak gara2 jatuh

    biarpun lasak, tpi masih bisa dikasih tau to mba...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Insyaallah lasaknya masih bisa dikasih tau kok mbak...

      Putrinya mbak irma lasak juga to...

      Hapus
  14. lasak? kosa kata baru neh..

    Baru kali ini istilah bedigasan masuk dalam dunia blogging...

    Jadi ingat dulu ibu saya suka marah-marah jika saya manjat-manjat pohon jambu dan mangga, katanya bocah wedhok kok bedigasan..hahahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. kosakata lasak itu sering di pakai di daerah sumatera mbak...

      aih..mbak riri waktu kecil suka manjat pohon juga to...hehe

      Hapus
  15. Artikel yang sangat menarik
    terima kasih infonya

    BalasHapus
    Balasan
    1. komentar yang sangat menarik...terimakasih ya..:)

      Hapus
  16. heheh ada2 ajah yah si zidan....
    gk kapok2 dia ternyata....

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehehe...nggak ada kamus kapok dalam hidup zidane om...

      Hapus
  17. wkwkw nama nya juga anak kecil.....
    tapi zidan hebat yah gk ada kapok nya..

    BalasHapus
    Balasan
    1. betul..namanya juga anak-anak ya...

      Hapus
  18. Menanggapi kalimat pertama mungkin artinya banyak tingkah mam.

    BalasHapus
    Balasan
    1. bisa juga madjongke....terimakasih kunjungannya ya...

      Hapus
  19. Anak laki2 memang lebih aktif ;)

    Semoga Zidan cepat sembuh ya... Zidan udah dikhitan kan ya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. terimakasih mbak, zidane kebetulan belum di khitan mbak.

      Hapus
  20. ah.... bukan cuma anak cowok yang lasak mami
    anakku cewek tapi lasaknya juga minta ampun
    suka banget naik sepeda bergaya pembalap
    dulu ketika umurnya 3 tahun dia ikut manjat ke atas atap lho
    yang penting kita sebagai orang tua harus selalu mendampingi anak" pada saat mereka main
    lasaknya akan hilang seiring bertambahnya usia
    itu menurut aku lho mami
    yang lain mah gak tahu
    tapi menurut pengalaman pribadi punya anak lasak makan hati
    seiring di omongin orang
    itu lho anaknya lasak, pecicilan gitu kata mereka mam....hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. ikut manjat ke atap...? wuah...hebat bener tuh mbak...hehe..

      tapi omongan orang yang nggak enak sebaiknya nggak usah di dengerin mbak, yang penting anak kita sehat selalu kan..?

      Hapus
  21. kebetulan anakku namanya jg zidan, mb.. dan gk bisa diem jg..hehe..

    salam buat zidane ya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehe..salam untuk zidan juga ya mbak...;)

      Hapus
  22. masya Allah sampe segitunya nya mam,,mg cpt sembuh ya bang.
    dd Alva jg lasak..tp banyakan cengengnya deh hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. makasih mimi...dd alva cengeng karena masih kecil tuh mi..nanti besar juga nggak cengeng lagi kok...

      Hapus
  23. Pecicilan kalau bahasa kerennya mungkin bedigasan mbak hahaha

    waduh Zidane..zidane, dolanan opo kowe le, kok ampe Yunior cedera.. wis ah semoga lekas sembuh.

    santai saja mbak, tapi tetap awasi Zidane. ada yang bilang nih kalau kecilnya pecicilan, nanti gede jadi anak diam. Nah sebaliknya kalau kecil nampak diam, gede nanti justru akan bedigasan hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. begh ya ding.. sama dengan sampeyan dong istilahe bedigasan hahaha

      Hapus
    2. memang saya bawa santai aja kok uncle...habis kalo di pikirin malah saya yang stress nanti...hehe

      mudah2an besar nanti pecicilannya berkurang ya...

      Hapus
  24. aku malah seneng anak yang pecicilan daripada yang diem mulu. tapi ya jangan sampe parah gitu lukanya...

    cepet sembuh ya...
    ben iso pecicilan lagi

    BalasHapus
    Balasan
    1. makasih mas..alhamdulillah sudah sembuh sekarang...dan sudah mulai pecicilan lagi tuh....hehe

      Hapus
    2. kalo zidane sih mendingan apa apa dah mau ngomong. kalo si ncit, kakinya luka atau tangannya nyengol panci panas juga ga pernah ngomong atau nangis. makanya ga pernah ketauan kapan dan dimana kejadiannya. ditanya juga belum mudeng

      Hapus
  25. kl sy justru yg perempuan yg lebih pecicilan.. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. pecicilan memang tak kenal gender ya bun...;)

      Hapus
  26. aduh, si zidane lasak ya.. wahaha, aku juga kata mamak dulu lassak banget ..
    semoga gak kejadian kayak gitu lagi ya zidane ..
    GWS

    BalasHapus
    Balasan
    1. esra kecil juga lasak to...hehe..tapi sekarang udah nggak kan...?

      Hapus
  27. ea nih mba..klw ak malah heran ma anak ku cowok jg...wong bapak nya...sama mama nya kalem..anak ku malah pecicilan..hehe..

    BalasHapus
  28. ea nih mba..klw ak malah heran ma anak ku cowok jg...wong bapak nya...sama mama nya kalem..anak ku malah pecicilan..hehe..

    BalasHapus
  29. kayaknya emang begitu mbak, ponakan saya juga bandel banget, tapi biasanya yang begitu orangnya pintar...

    BalasHapus
  30. hihihihi..emang bener kok mba..anak laki2 itu harus lasak.
    Lah kalo diem2 aja malah harusnya khawatir nanti jadi klemar klemer..:D itu sih pendapat aku pribadi mba..

    radit pun sama mba..ampun2an aktifnya :D

    BalasHapus
  31. Kabar baiknya sob,
    Anak lasak itu akan tumbuh menjadi lelaki kuat dan pemberani dikemudian hari. Asal kita bisa mengarahkannya dengan baik.

    BalasHapus
  32. Aduh, kasihan sekali kakak Zidane. Semoga cepat sembuh dan semoga tragedi serupa tidak terulang lagi. Salam sehat ya, buat Mami Zidane sekeluarga.

    BalasHapus
  33. piye mbak. adike Zidane dah baikan sekarang? :P

    BalasHapus
  34. benar mami.... selama gak merugikan orang lain, atau gak menyebabkan celaka bagi orang lain, enjoy aj
    itu si lasak lagi main sepeda mami, pake diangkat lagi stangnya hem.... geleng" aku mam....

    BalasHapus
  35. mampir buk dah lama gak nongol ke4sini, semoga sehat selalu

    BalasHapus
  36. Saleum,
    Kalau di tempatku disebut "lesek" hehehe...

    BalasHapus
  37. subhanallaaaaah...
    kasihan Zidane
    tapi begitulah anak laki laki ya Mbak...

    ada yang bilang, kalo gak gitu bukan laki laki namanya
    kakaknya Dija, 3 cowok semua... kayaknya gak jauh beda sama kelakukan Zidane tuh....
    luka yang ini belom kering, udah luka lagi di bagian lain.

    lebih parahnya lagi, celana seragam sekolah tuh, belom satu minggu, udah sobek sobek karena dipakai main bola. gak tau deh, main bolanya kayak apa kok pulang dalam keadaan celana compang camping

    BalasHapus