Jumat, 31 Agustus 2012

Anak-Anak Berkacamata

Semenjak punya anak yang berkacamata, baik aku ataupun suami tiba-tiba jadi punya kebiasaan baru lho saat berada di tempat umum. Kebiasaan baru itu adalah kami jadi suka memperhatikan dan mengamati anak-anak lain di sekitar kami yang juga berkacamata. Eh, ternyata nggak cuma 1 atau 2....malah menurutku nih ya...kayaknya semakin hari kok makin banyak saja anak-anak seumuran zidane yang menggunakan kacamata. Dari mulai di mall, di sekolah-sekolah atau di area publik lain aku merasa kok aku makin sering ya menemui anak kecil berkacamata.



Suatu kali aku pernah tanya ke dokter mata langganan Zidane tentang fenomena yang sering kutemui itu. Kata sang dokter inilah akibat dari kemajuan iptek, anak terlalu akrab dengan aneka macam gadget dan aneka macam produk dari masa depan yang memiliki layar monitor. Hmmm...memang ada benarnya juga ya...itulah sebuah sisi buruk dari pesatnya kemajuan teknologi.

Seperti beberapa minggu yang lalu, tiba-tiba seorang ibu dari temen sekelas anakku menelponku di suatu malam. Dia menanyakan banyak hal tentang anak berkacamata. Dia tanya bagaimana awal mula zidane berkacamata. Dia kemudian juga cerita tentang perilaku anaknya yang mendadak agak aneh belakangan ini. Agak aneh di sini antara lain anak sering mengeluh pusing dan mual saat belajar, anak maunya nonton televisi dekat-dekat. Dari ceritanya aku menduga sih memang ada yang nggak beres dengan mata si anak ini. Kemudian aku sarankan kepada ibu itu untuk secepatnya membawa anaknya ke dokter mata.

Dan beberapa hari kemudian saat mengantar zidane ke sekolah, ternyata aku mendapati anak itu sudah memakai kacamata di sekolah. Ibunya cerita kalo mata anaknya memang sudah silinder 1,5. Jadi mau tak mau memang harus berkacamata.

Yang sedikit membuat aku heran adalah Zidane matanya silinder 3, tapi dari dulu dia tak pernah mengeluhkan apa-apa padaku. Sementara teman sekelasnya yang silindernya 1,5 malah sudah mengeluh pusing dan mual saat membaca. Jadi pelajaran berharga buat aku nih, bahwa ketika anak tak mengeluhkan apa-apa bukan berarti dia baik-baik saja. Sebagai orangtua, tetap kita yang harus selalu peka dan waspada dengan apa yang di rasakan oleh anak.

Sedikit pesan buat para ayah dan bunda. Segeralah ajak buah hati periksa ke dokter mata saat ayah atau bunda mendapati hal-hal di bawah ini :

  1. Anak mendadak anak jadi suka nonton televisi dengan posisi sangat dekat
  2. Anak sering memicing-micingkan mata atau memiring-miringkan kepala saat menonton televisi.
  3. Anak mengeluh pusing, mual, ataupun berkeringat dingin saat belajar atau membaca.
  4. Anak mengalami penurunan prestasi di sekolah
  5. Anak mengeluh tidak bisa melihat jelas pada jarak tertentu

Tak ada seorangpun orangtua di dunia ini yang menginginkan buah hatinya harus berkacamata di usia dini. Tapi jika kenyataan itu datang menghampiri kita toh kita tak bisa menolaknya kan, kita tetap harus menghadapinya dan menjalaninya dengan hati yang lapang.

Terakhir, seperti kata pepatah yang menyebutkan mencegah lebih baik daripada mengobati. Memakai kacamata di usia dini sebenarnya bisa di cegah antara lain dengan selalu mengawasi anak saat mereka bersentuhan dengan aneka macam gadget dan teknologi. 

Semoga kita semua bisa selalu belajar dari pengalaman dan selalu berusaha menjadi orangtua yang baik untuk anak-anak kita.

Salam...






78 komentar:

  1. yang penting jadi anak soleh, sehat selalu, sukses selalu dan jadi kebanggaan mami papi, ya kan zidane :))

    BalasHapus
  2. Betul mbak, disekitar tempat saya tinggal juga banyak anak SD memakai kaca mata. Kayaknya membaca sambil tiduran atau mainan gadget sambil tiduran juga bisa menjadi penyebabnya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mas, membaca sambil tiduran juga nggak bagus untuk mata ya.

      Hapus
  3. yak, emang kemajuan iptek juga berbanding lurus sama jumlah anak yang pake kacamata, bagus postingannya supaya orang tua bisa aware sama keadaan mata anaknya yang udah bermasalah..
    oh ya, jangan lupa lagkah pencegahannya kalo gitu ya, dengan cara mengarahkan anak untuk menggunakan gadget dengan bijaksana ..

    Oh ya, selamat lebaran mi :D

    BalasHapus
  4. wah, sama kayak saya mbak, semenjak saya mengenal internet dan komputer, mata saya langsung minus 2

    padahal udah sering minum vit A

    tapi alangkah lebih baik untuk mencegah daripada mengobati

    salam kenal ya Mami Zidane ^^
    ditunggu kunjungannya di rumah saya ^^

    BalasHapus
  5. ummi ammar(wira ramdalina)31 Agustus 2012 04.07

    ning...miss u...

    BalasHapus
  6. Terima kasih ya mba buat pesan nya..
    Ea kita tanpa sadar / tdk memperhatikan hal yg seperti mba sampaikan di atas..
    Slama ini.. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hadir kembali sambil baca2 artikel bagus di sini... Hehe :)

      Hapus
  7. Iya Mam, adhekku juga matanya min dan baru ketahuan saat lebaran, yaa adhekku suka banget mantengin laptop.
    kalo aku sih kayaknya silinder. saat pelajaran art, disuruh menggambar perspektif bangunan kota, yaa ada beberapa garis yang aku merasa bahwa itu miring. tapi yaa aku menghindari menggunakan kacamata biar nggak memanjakan mata

    BalasHapus
    Balasan
    1. ocha belum pernah periksa ke dokter...?

      Hapus
  8. Hihihi iya mbak,
    aku sih kayaknya dari kecil udah minus. Tapi gak ketahuan baru pakai kacamata kelas empat... itu pun aku ngiranya aku gak kenapa2. Di bayanganku, nggak jelas ngelihat baliho tuh biasa aja... semua orang kayak gitu :D
    Eh ternyata langsung minus 2.5 :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehe...berarti una sama kayak zidane...jarang mengeluh ya...

      Hapus
    2. Wkwkwk pastinya :P

      Eh mbak emailmu apa hihi... mau japriii :D :D
      Aku pengen tahu nama suami mbak.
      Tar kutanyain ke Aryo wkwkwk, ayo tebak dia siapaku hahaha!

      Hapus
    3. Huaaa, komenku kok ilang...
      Aku penasaran sama nama suaminya mbak hihi :D
      Tau gak mbaaak Aryo tuh siapa ku? Hahaha...

      Hapus
    4. kayaknya aryo itu sepupunya una ya....

      Hapus
    5. komen yang kemaren di kira ilang ternyata nyangkut di kotak spam un....baru tak bebasin tadi...udah ada tuh di atas...

      kalo mau japri ke fb aja ya un..nama akunnya Mami Zidane.

      Hapus
  9. sedih deh waktu anak2 diharuskan memakai kacamata
    kedua anak udah pakai kacamata sejak SD,

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mbak, tapi mau gimana lagi ya...

      Hapus
  10. anak sekarang mana bisa dibilangin seperti jaman kita kecil yang nonton tipi harus 3 meter. lagian rumah sekarang kan kecil kecil. mensyaratkan 3 meter berarti nontonnya harus dari dapur dong..?
    makanya di rumah tak akalin pasang proyektor setelah anak-anak keranjingan sondesip. mau nonton nodong tembok yang jadi layarnya kayaknya ga masalah dengan radiasi ke matanya

    BalasHapus
    Balasan
    1. ide memasang proyektor bagus juga tuh mas, jadi aman dari radiasi ya...

      Hapus
  11. wah, tidak mudah ya jadi orang tua, perhatian untuk hal hal yang sangat detil untuk si buah hati :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. betul mas, jadi orangtua memang nggak mudah lho....hehe

      Hapus
  12. hehe asyik donk klo skrg ngetrend kacamata....soalx klo ak make kata orang kaya bapak2...huhu

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha...yang salah kacamatanya apa izul nya nih...

      Hapus
  13. kalau dulu pakai kacamata karena bacanya kurang sinar, sekarang karena seringnya bersentuhan dengan layar-layar monitor, ada iklan pengobatan alternatif yang katanya bisa sembuh tidak tahu buktinya ya mbak

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya pak, saya juga pernah baca iklannya.

      Hapus
  14. Saleum,
    Ada baiknya diperbanyak makan sayuran hijau agar mata kebal terhadap radiasi monitor.

    BalasHapus
    Balasan
    1. betul bang...tapi yang namanya anak2 kadang susah di suruh makan sayur atau buah...

      Hapus
  15. Saya dulu suka baca komik atau novel sambil tiduran, dengan lampu tempel karena belum ada listrik. Untung gak apa-apa dengan mataku.
    Saya mulai pakai kacamatan setelah di atas umur 40 tahun jeng.

    Pakai kacamata gak apa-apa kok kan memang sesuai kebutuhan. Memang pencegahan lebih baik daripada mengobati.

    Salam

    BalasHapus
    Balasan
    1. betul pakdhe...mencegah memang lebih baik daripada mengobati.

      salam hangat untuk pakdhe dan keluarga di surabaya.

      Hapus
  16. Anak saya yang besar, Abbie (sekitar 5 thn) sangat senang menonton TV diacara Saun The Ship. Atau acara dari video kaset yangm memutar chaggington dan thomas. Untunglah jarak TV dengan anak saya terpaut cukup jauh, dan TV nya pun kami letakkan di atas Kulas. Cukup tinggi sehingga tidak terjangkau olehnya. Terima Kasih sudah berbagi informasi dan ini penting sekali. Salam

    BalasHapus
    Balasan
    1. Maksudnya Kulkas. Begitu semangatnya ngetik komentar sampei salah ketik. Ketinggalan huruf "K". Hehehehehhee

      Hapus
    2. lebih aman kalo tivinya di atas kulkas ya pak...:)

      Hapus
  17. wah.. navaro juga suka main game dengan jarak mata ke layar yang lumayan dekat. saya jadi khawatir juga nih..

    BalasHapus
    Balasan
    1. di biasakan untuk agak jauh mbak...

      Hapus
  18. apalagi yang sering main play station. Cepet banget tuh kena penyakit mata.

    BalasHapus
  19. ponakanku Reza gitu tuh Mi, klo main game di hape meni deket gitu ngeliatnya
    mesti ulang2 diingetin baru dijauhkan
    takut juga klo sampai harus pake kacamat, mahal euy :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mbak, yang lebih mahal justru kesehatan matanya itu mbak....hehe

      Hapus
  20. Wah... Untung saya gk kena penyakit mata, jd saya gk pake kacamata.

    Dan untung lagi saya gk pnya Tv, jd resiko trkena penyakit mata itu sangat kecil. Hahaha...

    BalasHapus
    Balasan
    1. nggak nonton tv tapi nonton komputer ya...hehe

      Hapus
  21. ternyata ada anak yang tidak mau berkacamata, tetapi harus memakai kacamata karena kesehatan matanya terganggu....tapi sekarang banyak sekali anak-anak yang malahan tampil gaya dengan seolah-olah memakai kacamata minus atau plus, padahal mata-nya sehat-sehat saja....katanya pakai kacamata itu keren :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. lha...anak saya juga bilang begitu pak...katanya kalo pake kacamata jadi keren...:D

      Hapus
    2. bilangin lagi kalau lebih banyak orang keren yang tidak pakai kacamata daripada yang pakai kacamata :)

      Hapus
  22. kemajuan teknologi sebenarnya tidak terlalu mempengaruhi kesehatan mata, kalau kita bisa memanfaatkannya dengan benar ^_^

    BalasHapus
    Balasan
    1. betul itu..makasih kunjungannya ya...

      Hapus
  23. wah saya baru tau soal ini bu, bisa jadi peajaran buat saya kalau sudah berkeluarga nanti

    BalasHapus
    Balasan
    1. makanya saya kasih tahu...hehe

      Hapus
    2. heheh okelah bu makasih yah :D

      Hapus
  24. iya mbak, di kelas anak2 sy aja udah ada yg berkacamata tuh

    BalasHapus
    Balasan
    1. berarti sama ya mbak...dimana-mana makin banyak anak berkacamata.

      Hapus
  25. Iya ya mbak, makin banyak kayaknya.
    Kalo mengenai keluhan, penyakit lain seperti itu mbak. Beda2 reaksi tiap orang.

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo anak saya kebetulan memang agak "ngebo" mbak, jadi jarang mengeluhkan macam-macam, padahal sebenarnya ada yang nggak enak di matanya.

      Hapus
  26. Iya makin banyak ya sekarang, dulu waktu aku pakai kacamata SMP, malah masih langka lho yamg pake kacamata, sekarang SD atau TK malah sudah banyak :)

    Sepakat, lebih baik mencegah dari pada mengobati :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. anak saya aja dari TK udah pake kacamata mbak...

      Hapus
  27. Sejak 2008 lapak saya make komputer, dan sejak itulah mata saya tiap hari berjam-jam melototi monitor, dan nggak heran sekarang mata saya butuh tambahan plus dan minus

    BalasHapus
    Balasan
    1. minus sama plus nya di borong sekaligus ya pak...;)

      Hapus
  28. kalo minus itu bisa berkurang ga sih mba nantinya? misalnya dengan banyak mengkonsumsi wortel gitu ? hehehe maap banyak nanya inih :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo udah minus susah untuk bisa berkurang mbak.
      konsumsi wortel memang bagus untuk syaraf mata mbak, tapi tetep nggak bisa menyembuhkan minusnya mbak.

      Hapus
  29. kalo aku alhamdulilah ga punya minus atau apalah gtu nama nya paling aku jaga2 aja biar ga kena minus mata
    pencegahan nya sih jg pake kcamata tapi bukan yang min !

    BalasHapus
    Balasan
    1. sip..yang penting harus tetap di jaga kesehatan matanya.

      Hapus
  30. lagi ajang nya boyband anak anak juga pake kaca mata ya...hihihi lucu lucu sih :D

    BalasHapus
  31. dulu waktu SMA mataku pernah minus 2 dan sampai pakai kacamata. Tapi karena aku gak suka pake kacamata sementara zaman aku sma belum ada softlens, aku putusin buat gak pernah pake kacamata semampu aku bisa dan aku ikuti saran ibuku makan wortel mentah tiap hari. Alhamdulillah mataku gak minus lagi sampe usiaku yang masuk umur 32 tahun ini

    BalasHapus
  32. dulu waktu kuliah sempet minus 1/4, trs minum jus wortel secara rutin...
    alhamdulillah, sampe sekarang sehat wal'afiat mam...
    hehehe

    BalasHapus
  33. Alhamdulillah sampai dengan umur 32 ini aku belum pernah mengalami mata minus,....!!!!

    BalasHapus
  34. masboy lemon lucu ya

    BalasHapus
  35. Mami zidane, mau nanya.. skrg ini perkembangan minus/silinder zidane bgmn? Apa ada penurunan atau naik di usia skrg ini. Soalnya anak sy ada minus, takut jg Kl misal naik2 trus minusnya.. makasih

    BalasHapus
  36. Halo mama zidane..anaku juga palai ka amata...sekiranya kita bisa berteman di facebook untuk sharing..zaina utami tks

    BalasHapus