Rabu, 30 Januari 2013

Untuk Anakku

Anakku.........
Memandang wajahmu kala engkau sedang terlelap. Ada sebongkah penyesalan di hati mami. 2 hari ini mami selalu marah-marah padamu dan membuat engkau menangis. Maafkan mami nak, bukan maksud mami membuat hatimu sedih. Mami hanya ingin engkau belajar tentang sesuatu yang baik dan buruk. Mami ingin engkau bisa membedakan keduanya. Agar kelak ketika dewasa kau tahu bagaimana seharusnya engkau bersikap.

Anakku......
Mami paham bahwa usiamu masih sangat belia. Terlalu berlebihan jika mami menuntut engkau paham dengan apa keinginan mami. Tidak saat ini engkau harus mengerti, waktu yang akan membuat kau paham tentang semuanya. Mami hanya ingin kau tahu, bahwa apa yang mami lakukan semuanya demi kebaikanmu nak.


Anakku......
Mami tak marah dengan semua protes yang kau ucapkan. Wajar jika engkau melakukan itu. Sebuah hukuman memang sangat tidak menyenangkan. Tapi tahukah nak, bahwa kini engkau sedang mempelajari sebuah nilai kehidupan. Dimana hal  tak baik yang sudah kau lakukan harus kau pertanggungjawabkan.

Sebuah kesalahan sekecil apapun tetaplah suatu kesalahan. Bukan berarti manusia harus selalu benar nak, tidak. Mami juga bukan manusia yang tanpa salah. Justru dari sebuah kesalahan kita bisa belajar banyak hal. Mengetahui kesalahan kita dan berusaha memperbaikinya, itu yang semestinya kita lakukan.

Anakku.....
Jangan menganggap mami tak sayang padamu. Justru ketika mami marah itu karena mami teramat sangat sayang padamu. Ingat selalu nak, semua ibu di dunia ini akan selalu melakukan yang terbaik untuk anaknya. Begitu pun mami. Menginginkan yang terbaik untuk kehidupanmu kelak.

Anakku.....
Tetaplah tersenyum menjalani setiap episode di kehidupan ini. Jangan berhenti melangkah hanya karena sebuah duri kecil yang menggores kaki kita. Mami dan Ayah selalu di sampingmu untuk membimbingmu dan menjagamu. Love..love..love u...


33 komentar:

  1. Hmmm... Zidane sudah bubuk ya mbak hehehe...

    Namanya anak2 mbak, apa lagi laki2. Semoga Zidane cepet belajar dan memahami yang baik dan yang buruk ya mbak :)

    BalasHapus
  2. kadang kita lupa bahwa setiap anak adalah amanah titipan dari ALLAH...sepatutnya kita membinanya dengan bijak dan penuh kasih sayang....salam :)

    BalasHapus
  3. Saya yakin saat suatu saat nanti anak anda membaca ini dan memahami, dia bakal menestekan air mata dan paham jika mami sangat sayang padanya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul, sayapun meyakini hal ini.
      Dan menatap wajah keluarga yang sedang tertidur diyakini sebagai salah satu cara untuk meluluhkan kerasnya hati.

      Hapus
    2. iya, betul abi sabila.
      Saya pun merasa begitu.

      Hapus
  4. Yah, memang kasian Zidane ya diomelin mami terus.. Tapi pasti maksud hati orangtua kan baik.. Jadi selama itu masih dalam koridor yang baik gapapa ya Mi
    Semangat Zidane

    BalasHapus
    Balasan
    1. makasih esra.
      esra sering di omelin mamanya nggak nih...hehe

      Hapus
  5. dulu waktu kecil saya juga selalu marah bila diberi hukuman dan selalu merasa bahwa ini tidak adil. Tapi sebenarnya dalam hati saya tahu kok kalau saya salah dan memang pantas dihukum. Cuma karena saya laki-laki saya suka gengsi mengaku salah. hahahahaha

    BalasHapus
  6. suatu hari nanti pas zidan baca tulisan ini, pasti dia akan terenyuh dan akan tau, betapa maminya sangat mencintai zidan.. :)))

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mbak...mudah2an dia mengerti.

      Hapus
  7. Hihihi Zidane suru baca mbak :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalopun sekarang dia baca kayaknya dia belum mudeng tuh un...hehe

      Hapus
  8. Tenang aja sobat. Suatu saat nanti dia pasti akan mengerti. Lebih berbahaya kalau anak hidupnya di manja

    BalasHapus
  9. mami jadi inget ibu niar deh, kalau lagi marah2 tuh berarti sayang, apah lagi paling ndak suka didiemin sama ibu, kalau ibu diem berarti marah banget :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. jangan buat ibu marah ya niar...hehe

      Hapus
  10. aku suka banget lihat kalau anak2 tidur mbak

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mbak, wajahnya damaiii banget ya...

      Hapus
  11. Semoga tulisan ini kelak dibaca mereka ya mbak, supaya mereka tau seperti apa perjuangan maminya merawat mereka. Kesal bukan karena marah, tapi karena sayang. ya nggak Mbak? :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. betul mbak yuni. kesal orangtua, marah orangtua pastinya karena sayang.

      Hapus
  12. hiks jadi sedih, aku pun begitu mbak kalau abis kesel sama Kanaya pastinya nyeseeeeel

    BalasHapus
  13. samaa mbaaak, hikss, aku juga kalo abis marah marah ama Ara, liat Ara bobok, langsung sedih, nyesel, jadi deh pas dia bobo aku ciumin aku pelukinn... hehehhee

    BalasHapus
    Balasan
    1. perasaan seorang ibu selalu begitu ya mbak...

      Hapus
  14. Tidaaakkk!!...
    AKu ga mau nangis baca ini..
    terharuuu Mam..

    Emang semua pereasaan seorang ibu kayanya begitu ya ,
    tapi begitulah kehidupan..

    #Tissue mana..tissue manna..

    BalasHapus
    Balasan
    1. butuh berapa lembar mbak..#sambil nyodorin tissue...#

      Hapus
  15. insya Allah Zidane akan mengerti ya mbak :)

    BalasHapus
  16. postingannya bagus Mami...
    jadi keinget sama ibuku

    BalasHapus